16 November 2018

Rupiah Ambruk, Titiek Soeharto: Jangan Sampai Tragedi 1998 Terulang

KONFRONTASI-Ketua Dewan Pertimbangan Partai Berkarya Siti Hediati Hariyadi alias Titiek Soeharto memperingatkan Pemerintah agar pelemahan nilai tukar rupiah tak sampai membuat krisis seperti kondisi 1998.

"Kami prihatin, jangan sampai krisis ekonomi 1998 bisa terjadi lagi saat ini. Pemerintah diharapkan bisa menangani ini dengan baik," kata dia saat ditemui di Cilegon, Banten, usai memberikan pelatihan kepada calon anggota legislatif (caleg) Partai Berkarya Banten, Selasa (11/9).

Menurut Titiek, yang juga putri Presiden kedua RI Soeharto, hal itu berpeluang terjadi jika pelemahan rupiah saat ini tidak ditangani secara serius.

Dia juga bercerita banyak pengusaha mengeluhkan kenaikan dolar. Tak hanya itu, pelaku usaha sektor UMKM pun merasakan dampak negatifnya.

"Kalau kita lihat dunia usaha, pengusaha kecil sudah mengeluh. Bukan pribumi saja, tapi semuanya sudah mengeluh. Ini hanya bom waktu, bisa meledak kapan saja," terangnya.

Pemerintahan Jokowi, kata Titiek, harus segera merespon keresahan di masyarakat dan memeprkuat kembali nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika.

"Setiap masyarakat komplain, seolah-olah pemerintah, menteri keuangan, mengatakan [kondisi] ini biasa-biasa saja. Kita sudah mengalami dulu, bahwa tidak jauh berbeda dengan sekarang. Sambutan pemerintah setengah hati,"jelasnya.

Titiek pun meminta pejabat pemerintah yang memiliki simpanan dolar AS untuk melepas ke pasaran untuk membantu pemerintah menekan pelemahan nilai tukar rupiah kepada dollar.

"Baru Pak Sandi [Sandiaga Uno] saja yang melakukannya," klaim dia.

Diketahui, krisis ekonomi sempat terjadi di Indonesia pada 1997 hingga 1998. Pemerintah Soeharto saat itu tak mampu mengatasi anjloknya rupiah meski sudah dibantu IMF. Hal itu memicu demonstrasi akbar yang melengserkan ayah Titiek dari kursi Presiden.(mr/cnn)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...