Isi Baterai 4.500 mAh Hanya Butuh 15 Menit dengan Qualcomm Quick Charge 5

KONFRONTASI-Perlombaan pengisian cepat baterai smartphone telah berlangsung di industri seluler. Oppo, realme, vivo, ASUS, dan Lenovo terus berlomba menciptakan fast charging yang aman bagi penggunanya.

Qualcomm tak ingin tinggal diam. Pabrik pengecoran chipset tersebut ingin kembali menyandang gelar raja sebagai pengisian cepat dengan memperkenalkan Quick Charge (QC) 5. Ini merupakan lompatan besar dari QC4, di mana teknologinya mendukung kecepatan pengisian 100W lebih.

Bukan hanya itu, QC5 juga bisa menjaga baterai 10 derajat Celcius lebih dingin saat pengisian. Bahkan bisa mencatata 70% lebih efisien untuk mem-boot handphone.

Menurut tes internal Qualcomm, baterai berkapasitas 4.500 mAh dapat diisi dari 0% hingga 50% hanya dalam waktu 5 menit. Melansir GSM Arena, pengisian penuh baterai dengan kapasitas tersebut hanya akan memakan waktu 15 menit.

Quick Charge 5 adalah solusi pengisian ganda yang membagi baterai menjadi dua sel 2.250 mAh yang terhubung secara seri untuk meningkatkan tegangannya. Pemisahan baterai QC5 diperlukan untuk mendukung tegangan output antara 3,3 dan 20 Volt minimum, dengan arus 3,3 atau 5 Amps atau (untuk unit yang lebih besar) 5+ Amps.

Quick Charge 5 dibangun di atas PPS Pengiriman Daya USB, tapi diperluas dengan kompatibilitas mundur melalui QC2 dan yang lebih baru. Teknologinya juga dapat bekerja dengan perangkat USB PD standar, serta gadget Apple iPhone 7 dan yang lebih baru.

Qualcomm mengklaim sistemnya lebih aman daripada Power Delivery biasa. Quick Charge 5 memiliki fitur 8 tingkat perlindungan tegangan, 3 tingkat perlindungan saat ini, 3 tingkat perlindungan termal, dan 3 timer perlindungan. Ditambah perlindungan tegangan lebih pada 25 V.

Selain itu, chip pengontrol daya di dalam ponsel tidak akan mempercayai pengisi daya secara membabi buta ketika mengumumkan kemampuannya menggunakan protokol PD. Ini akan mengukur karakteristiknya guna menentukan arus maksimum aktual yang dapat disuplai sambil mengawasi termal.

Qualcomm berharap melihat Quick Charge 5 di ponsel cerdas mendatang pada kuartal ketiga tahun 2020. Perusahaan meluncurkan dua chip pengontrol daya yang dapat digunakan pabrikan - SMB1396 dan MSB1398. Mereka mendukung input kabel dan nirkabel, serta dapat digunakan dengan baterai 1 sel dan 2 sel, tergantung pada desain pembuat untuk handphone (desain 1 sel akan terbatas pada pengisian daya 45 W, ini masih cukup cepat).

Snapdragon 865 dan 865+ (Plus) sudah mendukung QC5, meskipun itu tidak berarti bahwa ponsel saat ini akan dapat menggunakannya. Karena chipset perlu dipasangkan dengan chip SMB yang baru.[mr/snd]

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...