Asus Bekali Duo Zenfone 7 dengan Triple Kamera Flip-up

KONFRONTASI-Asus baru saja merilis duo Zenfone 7. Handphone flagship ini bukanlah ponsel gaming, meskipun versi Pro menggunakan chipset Snapdragon 865+ (Plus) yang sama dengan ROG Phone 3.

Zenfone merupakan seri handphone serbabisa. ASUS ingin Xenfone menjadi yang terbaik dalam segala hal, meskipun ada fokus khusus pada kameranya.

GSM Arena melaporkan, ASUS meningkatkan kamera flip-up dari ponsel Zenfone tahun lalu. Peningkatan pertamanya, ada tambahan kamera telefoto dan dorongan yang kedua adalah meningkatkan mekanisme flip-up itu sendiri.

Model sekarang menggunakan motor lebih kecil yang memiliki torsi lebih dari dua kali lipat. Sambungan ke bodi utama telah ditingkatkan dan sekarang diasumsikan sanggup 100 kali membalik dalam sehari selama lima tahun berturut-turut. Selain itu, setelah terbuka, kompleks kamera ini dapat menahan beban seberat 35 kg untuk mendorongnya ke depan.

Tele cam memiliki lensa 80mm, yang berarti 3x optical zoom dibandingkan kamera utama. Di ASUS Zenfone 7 Pro, kamera ini memiliki optical image stabilization, seperti halnya kamera utama. Pada model reguler, tidak ada kamera yang memiliki OIS.

Berbicara tentang kamera utama, sekarang sensor Sony IMX686 64 MP punya fitur autofokus 2x1 OCL. Teknologinya mampu dapat merekam video 8K pada 30 fps dan melakukan gerakan lambat 120 fps pada 4K. Ada mode video HDR serta algoritme mode malam yang ditingkatkan pabrikan.

Kamera sudut ultrawide 12 MP menggunakan sensor IMX363 yang teruji dalam "pertempuran". Kamera ini tidak hanya menawarkan fokus otomatis (yang cukup langka untuk ultra lebar), tetapi juga Dual Pixel AF untuk boot. Selain itu, sensornya mampu merekam video 4K, yang digunakan untuk mode HyperSteady Video (FoV yang lebih lebar memungkinkan stabilisasi yang jauh lebih baik tanpa video terlihat terlalu terpotong). Kamera ini juga berfungsi sebagai penembak makro, sistem AF dapat fokus hanya pada jarak 4 cm.

Anda dapat berharap foto selfie yang luar biasa dari duo Zenfone 7 berkat sensor 1/1,72 inci yang besar plus flash LED ganda. Masih ada flagship di pasaran yang tidak memiliki fokus otomatis di kamera depannya, apalagi opsi untuk merekam video selfie 8K/30 dan 4K/120.

Sensor ultrawide juga dapat digunakan sepenuhnya untuk selfie. Asus Zenfone 7 dan 7 Pro resmi hadir dengan chipset S865 (+), kamera lipat tiga dan layar OLED 90Hz.
Fokus Kamera Triple Flip-up, ASUS Zenfone 7 Dibanderol Mulai Rp11 Juta

Tahun ini ASUS juga sangat meningkatkan tampilan. Zenfone 7s menggunakan panel AMOLED buatan Samsung, berukuran 6,67 inci dan dilindungi oleh Gorilla Glass 6. Memiliki resolusi 1080p + (20: 9), kecerahan puncak 1.000 nits, peredupan DC untuk pengoperasian kecerahan rendah tanpa kedipan, plus mode Always On, cakupan 110% DCI-P3 dan kalibrasi warna yang akurat di luar kotak.

Layarnya memiliki kecepatan refresh 90Hz dan kecepatan sampling sentuh 200Hz. Dikombinasikan chipset S865 Plus pada model Pro, ini bisa menjadi ponsel gaming yang cukup mumpuni, jika Anda menginginkannya. Model vanilla sendiri terbilang ciamik, ini didukung oleh non-plus Snapdragon 865.

Dalam kedua kasus Anda mendapatkan RAM LPDDR5 hingga 8 GB (vanilla mulai dari 6 GB). Penyimpanannya adalah UFS 3.1, 128 GB untuk model vanilla dan 256 GB untuk Pro. Keduanya memiliki slot tiga kartu, dua SIM, dan tempat khusus untuk microSD. Ini adalah ponsel 5G, jika tidak jelas dari chipset-nya.

Peningkatan besar terakhir dari tahun lalu adalah dukungan pengisian cepat 30W untuk baterai 5.000 mAh. Mengisi daya selama 34 menit membuat Anda benar-benar terkuras hingga 60%. Sebagai perbandingan, Zenfone 6 (pengisian daya 18W) membutuhkan 57 menit untuk mencapai hal yang sama.

Handphone ini memiliki kontrol pengisian lanjutan yang sama dengan saudara, ROG-nya. Anda dapat membatasi pengisian maksimum hingga 80% atau 90% dan mengatur jadwal pengisian agar berjalan lambat di malam hari, mencapai pengisian maksimum di pagi hari.

Duo Zenfone 7 tampil kokoh dengan bodi aluminium seri 6000, diapit di antara dua lapisan kaca. Ada Gorilla Glass 6 di bagian depan dan GG3 di bagian belakang -kaca paling anti gores dari Corning, menurut Asus. Ponsel ini cukup kuat, namun dengan berat 230 gram.

Menariknya, meski memiliki layar OLED, ponsel ini memiliki pembaca sidik jari yang dipasang di samping. Beberapa orang akan mengatakan bahwa ini adalah keuntungan. Sayangnya, jack headphone 3,5 mm telah dibuang, tetapi Anda mendapatkan dukungan Adaptive aptX.

ASUS Active Case berfungsi untuk melindungi ponsel dan kamera flip up-nya. Ada kait yang akan mengunci mekanisme flip di tempatnya (ponsel mendeteksinya, jadi tidak akan mencoba membukanya sampai Anda melepaskan sakelar). (Baca juga: DKI Usul ke Menteri PUPR, Satu Ruas Jalan Tol Kebon Nanas-Priok Khusus Pesepeda)

ASUS Zenfone 7 dan 7 Pro akan dirilis secara global pada 1 September. Model reguler dibanderol Rp11 juta di pasar Taiwan dengan RAM 6 GB dan penyimpanan bawaan 128 GB. Sedangkan versi Pro berharga Rp14 juta untuk unit RAM 8/ROM 256 GB. Harga global akan dikonfirmasi pada akhir pekan depan.[mr/snd]

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...