Ya Ampun, Murid SD Ditampar Guru Sampai Pingsan

KONFRONTASI-Aksi kekerasan yang dilakukan oknum guru kepada peserta didik kembali terjadi. Kali ini, Sandi (11) siswa kelas 5 SD Inpres Naimata, Kota Kupang, harus dibawa ke rumah sakit setelah pingsan akibat ditampar Keitza Yamima Kadja, seorang guru honorer.

Sandi yang ditemui sejumlah wartawan di Rumah Sakit Bhayangkara (RSB) Kupang, Kamis (22/10/2015), mengatakan wajahnya ditampar tiga kali hingga kepalanya membentur tembok.

Sandi ditampar lantaran dianggap menggangu konsentrasi Keitza yang sedang mengajar di dalam kelas.

“Saat saya keluar kelas dengan maksud untuk buang air kecil, ibu guru kemudian menahan saya dan langsung menampar tiga kali sampai saya jatuh. Begitu saya sadar, sudah berada di rumah sakit,” kata Sandi.

Setelah sempat menjalani perawatan di RS AU Eltari, Sandi kemudian dirujuk ke Rumah Sakit Bhayangkara Kupang untuk perwatan lebih intensif.

Sementara itu ibu kandung Sandi, Krispina Nule mengatakan, dia mendapat kabar soal peristiwa yang menimpa anaknya itu pada Rabu (21/10/2015),sekitar pukul 10.00 Wita.

“Setelah dapat informasi, saya langsung menuju sekolah, namun pihak sekolah sampaikan bahwa anak saya sudah dibawa ke rumah sakit," ujar Krispina.

"Sampai hari ini, dokter belum mengizinkan anak saya untuk pulang karena masih belum sembuh total,” tambah Krispina.

Terkait penganiayaan itu, Krispina menyatakan belum memutuskan untuk melaporkan masalah ini ke polisi.

Dihubungi secara terpisah, Kepala Sekolah SD Naimata, Elmodam Fora membantah jika guru honorer tersebut menampar Sandi sebanyak tiga kali.

“Anak tersebut bukan dipukul sebanyak tiga kali, tetapi hanya satu kali saja. Anak tersebut memang sedang dalam keadaan sakit," kata Fora.

Selain itu lanjut Fora, Sandi dikenal sebagai anak yang sangat nakal dan susah diatur.

Apalagi kata Fora, kedua orangtua Sandi, sudah dipanggil terkait sikap anak itu.

Namun, lanjut Fora, selaku kepala sekolah dia sudah memerintahkan guru honorer tersebut untuk menanggung seluruh biaya perawatan Sandi.

Fora juga meminta pihak keluarga Sandi untuk menyelesaikan tersebut secara kekeluargaan.

Personel Polsek Maulafa sendiri sudah mendatangi SD Inpres Naimata.

Sedangkan Keitza Yamima Kadja, sang guru honorer, berada di dalam ruang guru dan menolak untuk diwawancarai.

Keitza sempat mengatakan jika kasus ini diberitakan media, maka dirinya tidak akan masuk sekolah untuk mengajar lagi. (MR/TRBN)

 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...