Tim Robotik Perempuan Afghanistan Buat Ventilator dari Suku Cadang Mobil

KONFRONTASI -  Tim robotik khusus perempuan Afghanistan berhasil membuat ventilator murah dari suku cadang mobil. Para remaja menjadi tersebut pernah menjadi berita utama pada tahun 2017 ketika mereka memenangkan penghargaan khusus di sebuah kompetisi internasional di AS.

Tim robotik perempuan tersebut berpacu dengan waktu membuat ventilator dengan harga yang terjangkau hingga akhir Mei mendatang. Afghanistan hanya memiliki 400 ventilator untuk populasi 38,9 juta jiwa.

Sejauh ini, lebih dari 7.650 kasus virus Corona dan 178 kematian telah dikonfirmasi. Namun pihak berwenang khawatir situasinya akan bertambah buruk dan membanjiri sistem perawatan kesehatan yang sudah rapuh.

"Sangat penting bahkan jika kita bisa menyelamatkan satu nyawa dengan upaya kita," kata anggota tim, Nahid Rahimi (17) seperti dikutip dari BBC, Rabu (20/5/2020).

Dikenal sebagai "Afghan Dreamers", gadis-gadis itu berasal dari provinsi barat Herat, tempat kasus pertama Covid-19 di Afghanistan dilaporkan.

Wilayah ini menjadi hotspot negara itu untuk pandemi karena berdekatan dengan Iran, pusat penyebaran wabah di kawasan itu.

Gadis-gadis itu, yang berusia antara 14 dan 17 tahun, telah membangun prototipe menggunakan motor dari Toyota Corolla bekas dan penggerak rantai dari sepeda motor Honda.

Mereka mengatakan ventilator mereka akan memberikan bantuan sementara kepada pasien yang kesulitan pernafasan dalam keadaan darurat ketika ventilator standar tidak tersedia.

"Saya merasa sangat bangga menjadi bagian dari tim yang mencoba melakukan sesuatu yang berarti untuk mendukung dokter dan perawat kami. Mereka adalah pahlawan kami saat ini," kata kapten tim, Somaya Faruqi.

Kekurangan ventilator adalah masalah global dan harganya yang mahal dari USD30.000 hingga USD50.000 di pasar global membuat banyak negara miskin tidak mampu membelinya.

Tetapi para remaja ini mengatakan mereka sedang membangun perangkat yang sangat dibutuhkan masing-masing kurang dari USD600.

Dengan toko-toko tutup dan kota Herat dikunci, tantangan yang dihadapi para gadis itu adalah bepergian ke luar provinsi untuk mencari bagian yang dibutuhkan.


Tetapi pendiri kelompok itu, Roya Mahboob, seorang pengusaha yang telah menjadi salah satu dari 100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia yang ditetapkan Time Magazine, mengatakan timnya masih berharap untuk mengirimkan ventilator pada akhir Mei.

"Mereka telah selesai sekitar 70%. Satu-satunya hal yang kurang dari kita adalah sensor udara, yang kita coba untuk mendapatkan bahannya daripada membangun dari awal karena membutuhkan waktu," ungkapnya.

"Fase pertama selesai dan sudah diuji di rumah sakit dua hari yang lalu. Tim sedang mengerjakan fase dua, yang setelah selesai dapat diperkenalkan ke pasar," imbuhnya.

Dengan tingkat melek huruf perempuan kurang dari 30% di negara ini, para remaja tersebut berharap proyek mereka akan menginspirasi orang lain dan mengubah persepsi perempuan dalam industri teknik.

"Itu (bisa membuat ventilator) menunjukkan pentingnya mengajar anak perempuan di usia muda dan peran wanita sebagai warga aktif di masyarakat kita," kata anggota tim lain, Elham Mansori (16).

Inisiatif ini disambut baik oleh pemerintah Afghanistan.

"Saya senang Presiden Ashraf Ghani secara pribadi memerintahkan pihak berwenang untuk memeriksa proyek kami dan membantu kami dengan cara apa pun yang memungkinkan," kata Mahboob.

Kementerian kesehatan Afghanistan mendukung para gadis itu.

"Kami menghargai inisiatif mereka tetapi seperti penelitian ilmiah lainnya, ada tahapan untuk itu, seperti penemuan dan pengembangan, penelitian pra-klinis dan ketika ditawarkan di pasar, itu dianalisis dan disetujui," kata Waheed Mayar, juru bicara kementerian kesehatan, kepada BBC.

"Keselamatan pasien adalah prioritas kami sehingga kami harus memastikan perangkat diuji pada hewan di laboratorium terlebih dahulu sebelum diadili pada pasien coronavirus," tukasnya.(Jft/Sindo)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA