Malu Punya Anak dari Tukang Batu, Bu Guru Benamkan Bayinya ke Toilet

KONFRONTASI-Entah setan mana yang merasuki guru privat asal Malang, Jawa Timur, ini hingga nekat membunuh bayinya dengan cara sadis. Guru kalap tersebut membenamkan kepala bayinya di toilet duduk yang penuh berisi air, saat berada dalam ruang IGD di salah satu rumah sakit di Solo.

Polisi Polresta Solo akhirnya berhasil menahan pelaku yang sempat melarikan diri ke rumahnya di Malang, Jawa Timur.

Peristiwa menggemparkan terjadi pada Kamis (1/1/2015) lalu, di Rumah Sakit Kustati, Solo, tepatnya di ruang toilet ruang IGD. Bau busuk yang tercium perawat ternyata adalah seorang bayi laki-laki yang sudah membusuk di toilet.

Anggota Polresta Solo pun segera melakukan pengejaran pelaku dengan memeriksa CCTV yang dipasang di rumah sakit. Alhasil, pada hari Senin (5/1/2015) kemarin, pelaku berinisial YU (31) yang berprofesi sebagai guru privat, diringkus petugas di kediamannya.

YU mengaku nekat membuang bayinya karena malu memiliki bayi di luar nikah. Hingga saat ini, pelaku masih diperiksa di Polresta Solo.

Polisi berencana mengejar kekasih YU yang hingga saat ini masih buron. Sementara itu, menurut Kasatreskrim Polresta Solo, Kompol Guntur Saputro, YU mengaku merasa malu karena mempunyai pacar yang hanya tukang batu. Perempuan itu kemudian panik saat mengetahui bahwa dia hamil. YU pun merasa menyesal telah membunuh bayinya tersebut.

"Lalu saat periksa di rumah sakit, perutnya merasa mules dan masuk ke toilet. Karena panik, lalu (bayi) dibenamkan di dalam toilet," kata Guntur, dilansir Tribunnews, Selasa (6/1/2015).

Akibat perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 342 tentang Ibu yang merencanakan pembunuhan anaknya. YU terancam hukuman mati atau seumur hidup.[MR/TRIBUN]

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...