Kenali Tanda-tanda Awal Kanker Prostat

KONFRONTASI-Kanker prostat dimulai di prostat, kelenjar kecil berbentuk kenari pada pria yang menghasilkan cairan mani yang memberi makan dan mengangkut sperma. Kanker prostat biasanya tidak menghasilkan gejala apa pun sampai kanker telah tumbuh cukup besar untuk memberi tekanan pada tabung yang membawa urine dari kandung kemih keluar dari penis. Jika hal ini terjadi, dapat mengganggu fungsi vital di area ini.

Menurut Prostate Cancer Foundation (PCF), satu tanda kanker prostat bisa muncul saat ejakulasi. Seperti yang dijelaskan PCF, penurunan jumlah cairan yang diejakulasi dapat menandakan kanker prostat. Ejakulasi yang menyakitkan juga dapat mengindikasikan penyakit mematikan.

Adapun gejala lain termasuk sering buang air kecil, terutama di malam hari, kadang-kadang mendesak, kesulitan memulai atau menahan buang air kecil, aliran urine yang lemah, menggiring, atau terputus. Buang air kecil yang menyakitkan atau panas, kesulitan ereksi, darah dalam urin atau air mani, tekanan atau nyeri di rektum dan nyeri atau kaku di punggung bawah, pinggul, panggul, atau paha.

Seperti dilansir Daily Express, belum lama ini, banyak dari gejala ini tidak selalu berarti Anda menderita kanker prostat. Banyak prostat pria membesar seiring bertambahnya usia karena kondisi non-kanker yang disebut pembesaran prostat. Pembesaran prostat jinak (BPE) adalah istilah medis untuk menggambarkan pembesaran prostat, suatu kondisi yang dapat memengaruhi cara Anda buang air kecil.

Risiko kanker prostat tidak lebih besar pada pria dengan prostat yang membesar dibandingkan pria tanpa prostat yang membesar. Meski demikian, jika Anda memiliki gejala yang dapat disebabkan oleh kanker prostat, segera kunjungi dokter umum. Tidak ada tes tunggal yang pasti untuk kanker prostat, tetapi dokter umum akan membahas pro dan kontra dari berbagai tes dengan untuk mencoba menghindari kecemasan yang tidak perlu.

Tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan kanker prostat, meskipun sejumlah hal dapat meningkatkan risiko pria mengembangkan kondisi tersebut. Risiko seseorang mengembangkan penyakit ini tergantung pada banyak hal, termasuk usia, etnis, dan gaya hidup.

Menurut Cancer Research UK, kanker prostat lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua yakni 75 hingga 79 tahun. Kanker prostat lebih sering terjadi pada pria kulit hitam Afrika daripada pria kulit putih dan paling tidak umum pada pria Asia. Kelebihan berat badan atau obesitas juga meningkatkan risiko kanker prostat stadium lanjut. Para peneliti telah menemukan hubungan antara obesitas atau kelebihan berat badan dan kanker tingkat lebih tinggi (tumbuh lebih cepat).

Sementara itu, obesitas merupakan kondisi kelebihan berat badan dengan indeks massa tubuh (BMI) 30 atau lebih tinggi dan kelebihan berat badan berarti memiliki BMI antara 25 dan 30. BMI adalah metode yang paling banyak digunakan untuk memeriksa apakah Anda memiliki berat badan yang sehat. Ada beberapa bukti bahwa menjadi aktif dapat membantu menurunkan risiko terkena kanker prostat.(mr\snd)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...