Hampir Saja Militer Indonesia dan Australia Bertempur di Bumi Lorosae, Beruntung Tidak Terjadi

KONFRONTASI -   Intervensi militer yang dilakukan Indonesia di Timor Leste, ternyata nyaris membawa Indonesia di ambang peperangan.

Hal itu menceritakan bagaimana saat-saat menegangkan terjadi antara Indonesia dan negara tetangganya Australia yang hampir saja bertikai satu sama lain.

Menurut New Mandala, Tahun 1999, Australia berada di jurang konfrontasi besar dengan Indonesia.

Misi penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa ke provinsi Timor-Leste di Indonesia, yang mendorong kemerdekaan.

Justru berpotensi menempatkan Canberra dan Jakarta pada jalur yang berlawanan.

Saat-saat menegangkan itu berubah menjadi lahirnya bangsa baru. Ini adalah kisah luar biasa yang bergema hari ini.

Pada bulan September 1999, ketika langkah Timor Leste untuk merdeka dari Indonesia terancam lepas kendali dalam krisis keamanan dan kemanusiaan yang memburuk.

Australia diberi mandat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), dan undangan yang penuh dendam dari Indonesia untuk mengatur dan memimpin misi pemeliharaan perdamaian multinasional.

Kekerasan yang melanda negara itu dipicu oleh milisi yang menentang suara ya yang luar biasa untuk kemerdekaan Timor Leste, yang menyebabkan tokoh politik utama Timor Xanana Gusmao minta bantuan pasukan penjaga perdamaian PBB.

Pasukan itu, yang dikenal sebagai Pasukan Internasional Timor Timur (INTERFET), melibatkan sekitar 20 negara, dan mencakup lebih dari 5.000 warga Australia.

Pengerahan itu bisa jadi kesalahan besar dalam memahami implikasinya bagi hubungan Australia dengan Indonesia dan kawasan yang lebih luas sangat penting karena tujuannya awalnya untuk meningkatkan keamanan kawasan.

Tetapi ada satu masalah  pemicu yang ditarik, misalnya, satu tindakan tidak bertanggung jawab oleh individu atau kelompok dapat dengan mudah meningkat menjadi bentrokan berdarah yang akan sangat sulit untuk dilepaskan atau mundur.


Perdana Menteri saat itu, John Howard, mengklaim keterlibatan Australia dalam pembebasan Timor Timur 1999 masih bergema kuat dengan bangsa Asia Tenggara.


Ini secara langsung mengarah pada lahirnya negara yang sangat kecil yang rakyatnya sangat bersyukur atas apa yang kami lakukan, katanya.

Tantangan keamanan nyata bagi INTERFET akan selalu terjadi pada minggu pertama atau lebih, dan taruhannya tinggi.Ada kemungkinan bahwa kelompok-kelompok milisi akan terus mendahului orang Timor, yang mengarah ke pertempuran dengan pasukan INTERFET.

Karena ketidaksengajaan atau kesalahan penilaian, militer Indonesia (TNI) dan pasukan INTERFET mungkin bentrok.

Panglima Darurat Militer Indonesia, Letnan Jenderal Kiki Syahnakri, mengejutkan orang-orang yang paling kritis terhadap militer Indonesia dengan membantu menghindari apa saja yang bisa menjadi bentrokan.

Dia memahami taruhan tinggi dan konsekuensi jangka panjang yang berpotensi menghancurkan dari bentrokan bersenjata yang mengarah ke konflik yang lebih luas antara Australia dan Indonesia.

Selain itu, pengerahan pasukan tempur dalam jumlah besar yang cepat dan kuat, awalnya dari Australia, Selandia Baru, dan Inggris, merupakan penghalang yang tegas bagi berlanjutnya kehadiran kelompok milisi.

 

Setelah itu, INTERFET dapat melakukan semacam 'pendudukan jinak' di Timor Leste untuk memulihkan kepercayaan dan, yang terpenting, memungkinkan pengembalian dan penyebaran layanan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi non-pemerintah.

Kepala Angkatan Pertahanan Australia, Laksamana Chris Barrie, berperan penting dalam menyusun koalisi multi-nasional.

Dia mengirim Air Marshall Doug Riding dalam tur keliling wilayah itu untuk mengumpulkan dukungan untuk INTERFET.Sementara itu, penasihat kebijakan Pertahanan utama di Canberra, Hugh White, berjuang untuk mendamaikan perubahan kebijakan yang terlibat dalam upaya menjaga hubungan yang stabil dan bersahabat dengan Indonesia.

Dalam menghadapi tanda-tanda tidak menyenangkan menjelang pemungutan suara 20 September dan setelahnya, ketika penjarahan dan pembakaran tersebar luas.

Hugh White adalah Wakil Sekretaris Strategi di Departemen Pertahanan pada saat krisis.

Ia menyaksikan banyak musyawarah pemerintah Australia di Canberra saat pasukan bersiap untuk campur tangan di Timor Leste

White berpendapat bahwa banyak orang dan organisasi berbagi tanggung jawab atas transisi Timor Leste menuju kemerdekaan, dan proporsi Australia 'sangat kecil'.


Tetapi tanpa pertanyaan, sementara White mungkin ada benarnya dalam berusaha untuk menempatkan peran Australia dalam konteks, kontribusi Australia tetap penting untuk hasilnya.


Presiden Timor Leste dan mantan Perdana Menteri Xanana Gusmao, memiliki pandangan berbeda tentang bagaimana intervensi itu berjalan dengan baik.

Baginya rekonsiliasi, menghormati mereka yang terhilang di masa lalu dan melihat masa depan dengan optimis adalah ciri khas dari pendekatannya. S

eperti Mandela dalam pengampunan dan kemurahan hatinya, sikap Gusmao yang luar biasa untuk mendorong rekonsiliasi adalah salah satu indikator harapan terbesar bagi bangsa muda Timor Timur.

Intinya, intervensi Timor Leste 1999 menyebabkan pergeseran persepsi tentang bagaimana Australia harus memandang dirinya sendiri dan apa yang dapat dan harus dilakukan untuk bertindak tegas di lingkungannya.

Untuk sebagian besar waktu sejak hari-hari penuh gejolak di bulan September 1999 itu, Angkatan Bersenjata Australia disibukkan oleh ancaman di Timur Tengah.

Tapi hari ini tantangan keamanan muncul banyak sekali di lingkungan Australia: dari sengketa teritorial di Laut Cina Selatan yang mengancam perang antara kekuatan besar. (jft/SOSOK)

 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...