18 November 2018

Bertahan hidup dari puing bencana di Palu

KONFRONTASI -  Seorang petugas kepolisian memberikan imbauan lewat pengeras suara di kawasan pergudangan, Pantai Mamboro, Palu, Sulawesi Selatan. Dia meminta warga yang sibuk mengais sisa puing akibat bencana gempa dan tsunami agar menghentikan aksinya.

"Seluruh barang ini ada yang memiliki. Jika tetap mengambil artinya telah melakukan tindak pidana pencurian," tegas polisi melalui speakernya, Sabtu (13/10).

Sayup-sayup suara itu tersapu angin. Sejumlah warga tidak menggubris sambil terus mencari barang yang dibutuhkan. Semuanya kategori rongsokan.

Meski cuaca panas terik, praktik bolak-balik mengambil kayu dan besi tetap dilakoni. Bahkan di antara mereka dibantu bocah untuk mencari dan menaikkan puing ke bak motor roda tiga.

Di kepala mereka, sulit terbayang melanjutkan hidup di kota rusak akibat bencana itu. Yang memungkinkan hanyalah mengumpulkan pundi rupiah dengan onggokan barang rongsokan.

Hal itu dialami Suahimi. Dengan perlengkapan gergaji besi, palu, dan linggis, tangannya lihai memangkas besi menjadi potongan kecil dengan panjang sekitar 30 sentimeter.

"Sangat sulit hidup di sini sekarang. Buat nambah-nambah hidup," tutur Suhaimi saat berbincang dengan Liputan6.com di lokasi, Sabtu (13/10).

Suhaimi membawa karung untuk mengangkut rongsokannya. Satu persatu disusun rapih hingga dapat memuat banyak besi. Meski ada polisi, dia tetap melanjutkan aktivitasnya.

Rumah wanita berusia 39 tahun di kawasan pantai tersebut habis disapu tsunami. Kini lewat puing besi, dia berharap dapat menyambung hidup.

"Di pengepul Rp 7 ribu sampai Rp 10 ribu per kilonya," kata Suhaimi.

Sama halnya dengan warga lain, Rudi. Dia dibantu tiga bocah mengangkut puing kayu dan barang elektronik yang rusak ke bak motor roda tiganya. Dengan semangat anak-anak itu menyisir pergudangan.

Pria usia 30 tahun itu biasa berprofesi sebagai nelayan. Rasa takut melaut akibat tsunami membuatnya bertahan sementara lewat mengumpulkan rongsokan.

"Besi bisa dilebur. Untungnya juga lumayan. Kipas rusak ini nanti coba bisa jadi uang," kata Rudi.

Reporter: Nanda Perdana Putra(Jft/Merdeka)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...