26 June 2019

188 Orang di Sampang Alami Keracunan Massal

KONFRONTASI-Korban keracunan massal di Sampang, Madura, Jawa Timur, terus bertambah, dari sebelumnya hanya 181 orang menjadi, kini menjadi 188 orang.

"Jumlah korban ini yang menjalani perawatan medis, baik di RSUD Sampang maupun di puskesmas," kata Direktur RSUD Sampang Titin Hamidah di Sampang, Jumat.

Ia menjelaskan, jumlah korban keracunan yang dirawat di RSUD Sampang, pada Kamis (14/5) malam sebanyak 15 orang, akan tetapi pada Jumat (15/5) pagi bertambah 7 orang, sehingga korban semuanya berjumlah 21 orang.

Sedangkan, korban keracunan yang dirawat di Puskesmas Tambelangan berdasarkan informasi yang disampaikan petugas medis di puskesmas itu terdata sebanyak 166 orang.

Dengan demikian, maka korban keracunan massal sebanyak 188 orang.

Korban keracunan massal ini berasal dari Desa Banjar Billah, Kecamatan Tambelangan, dan mereka diduga mengalami keracunan, dari makanan yang diperoleh warga dalam sebuah acara peringatan Isra' Mi'raj di desa itu.

Rata-rata korban mengalami mual dan muntah-muntah 3 jam kemudian, setelah warga makan nasi itu.

Warga yang mengalami keracunan ini dari berbagai usia, mulai dari balita, anak-anak, remaja, pemuda, orang dewasa dan orang tua.

Sementara, ntuk memaksimalkan pelayanan medis di Puskesmas Tambelangan, saat ini pihaknya menerjunkan sebanyak 8 orang dokter, serta mendatangkan tenaga perawat bantuan dari puskesmas terdekat, ke Puskesmas Tambelangan.

Acara Isra Mi'raj yang digelar salah seorang warga Desa Billah, Kecamatan Tambelangan, Sampang, itu mengundang sekitar 400 orang.

Berdasarkan informasi petugas kepolisian Polres Sampang, rata-rata warga membawa pulang makanan yang diberikan. Diduga setelah mengonsumsi akanan tersebut warga mengalami pusing, mual dan muntah-muntah.

Ada sebagian warga yang sembuh dengan cara meminum air kelapa, namun yang parah dirujuk ke puskesmas dan dan RSUD Sampang.[mr/ant]

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...