21 September 2019

Gerindra dan 2019 Presiden Baru: Prabowo-Anies, Mungkinkah?

JAKARTA, TELEGRAM - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono menjelaskan Prabowo Subianto menolak menjadi calon wakil presiden (Cawapres) petahana Joko Widodo (Jokowi). Dengan Prabowo menjadi pendamping Jokowi diyakini Pilpres 2019 diramaikan hanya satu pasangan calon.

"Itu tidak bisa. Bahaya untuk negara kita. Nanti Jokowi-Prabowo bisa lawan kotak kosong, kalau lawan kotak kosong dan kalah, presidennya siapa nanti. Inikan bahaya. Grupnya Jokowi jangan memaksakan diri," katanya dalam sebuah diskusi di Jakarta, Sabtu (3/3).

Dia menduga wacana memasangkan Jokowi-Prabowo diarahkan oleh lembaga survei.

"Seluruh lembaga survei metodenya mengarahkan Jokowi dan Prabowo. Prabowo harus menjadi wakilnya Jokowi. Kami katakan lembaga survei bukan urusan kami," tekan Arief.

Lebih lanjut Arief memberikan saran kepada Jokowi untuk memilih cawapresnya dari kalangan TNI. Hal itu menurutnya karena negara di bawah kepemimpinan Jokowi rentan akan ancaman perpecahan akibat isu SARA.

"Kalau Prabowo nanti dengan siapa, banyak. Bisa nanti dengan gubernur Jakarta, siapa saja, PDIP, dan PKB karena PKB sampai sekarang belum menentukan dia dukung siapa. Prabowo didukung seluruh pengurus internal. Prabowo sendiri tidak mengamini kalau dia jadi wakilnya Jokowi," pungkasnya.[ian/rmol]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...