Dikenal Sangat Dekat dengan Israel, Gus Dur Ungkap Alasan Mengejutkan Sebelum Meninggal

KONFRONTASI - Kyai Haji Abdurahhman Wahid, atau kita kenal dengan Gus Dur adalah satu-satunya orang Indonesia yang bisa berhubungan sangat dekat dengan Israel.

Hal itu diungkapkan oleh C. Hollad Taylor, orang Amerika yang merupakan sahabat Gus Dur yang tinggal di Indonesia sejak 1999.

Dalam wawancara eklusifnya C. Hollad Taylor mengungkap banyak fakta kedetakan Gus Dur dengan Israel dan dimuat di media Israel, yaitu Israelnationalnews.

Dikatakan Gus Dur adalah satu-satunya Presiden Indonesia yang mengunjungi Israel beberapa kali.

Gus Dur menyadari dimensi budaya, sejarah, intelektual dan spiritual Yudaisme, serta hubungan dengan bahaya yang erat antara Yudaisme/Islam dan Ibrani/Arab.

Dia dianggap sebagai manusia yang memandang orang lain melalui cinta, kasih sayang, dan rasa hormat.

Itulah alasan mengapa Gus Dur pernah menyeponsori Konferensi Holocaust Bali 2007.

Dalam pernyataannya C. Holland Taylor mengungkapkan banyak hal termasuk pesan Gus Dur tentang Israel sebelum kematiannya.

"Gus Dur punya sejumlah teman Yahudi. Salah satunya adalah seorang Yahudi Irak bernama Ramin, yang bekerja dengannya di bisnis impor/ekspor di pusat kota Baghdad selama tahun 1960-an. Gus Dur mempelajari Kabbalah dengan Ramin secara mendalam."

"Dia juga belajar dengan seorang Syaikh Sunni Sufi yang kemudian disiksa dan dibunuh oleh rezim Baath di Bagdad. Bersama Ramin, Gus Dur menyaksikan eksekusi mati sembilan warga Yahudi Irak yang dituduh sebagai mata-mata Israel."

"Dalam konteks itu, etnis dan agama tidak ada hubungannya dengan Gus Dur, kecuali selama ini menjadikan Syekh Sunni dan Yahudi Irak sebagai sasaran rezim yang kejam. Bagi Gus Dur, kemanusiaan dan penderitaan mereka adalah yang terpenting."

"Setelah dia tinggal di Irak tahun 1960-an, keterlibatan intensif Gus Dur berikutnya dengan Yahudi dan Yudaisme - di luar bacaan ekstensif literatur Yahudi - kemungkinan besar terjadi selama masa jabatannya sebagai ketua Dewan Eksekutif Nahdlatul Ulama (NU) dari 1984 hingga 1999. Organisasi amal Indonesia ini adalah gerakan Muslim terbesar di dunia, dengan lebih dari 50 juta anggota."

"Selama kepemimpinannya di NU Gus Dur bepergian secara ekstensif dan mengembangkan banyak kontak internasional, termasuk dengan Komite Yahudi Amerika."

"Setelah masa jabatannya sebagai presiden keempat Indonesia, Gus Dur mempertahankan kontak ini dan terus mengunjungi Amerika Serikat dan Israel."

"Gus Dur percaya bahwa demonisasi Yahudi, Yudaisme dan Israel adalah manifestasi dari penyakit psikologis dan emosional yang sangat dalam yang menimpa sebagian besar umat manusia, dan merugikan umat manusia secara luas."

Dia ingin menormalkan hubungan dengan Israel melalui kata-kata dan tindakannya yang lugas.

"Saya tidak tahu secara lengkap kontak Gus Dur dengan Israel, meski luas. Misalnya, dia menerima penghargaan kehormatan dari Netanya College, di mana dia menjabat sebagai dewan penasihat dengan Mikhail Gorbachev dan tokoh-tokoh Israel terkemuka."

"Ia juga memiliki hubungan dekat dengan Pangeran Hassan bin Talal, adik Raja Hussein dari adik Jordan. Hubungan ini terkait dengan dinamika positif tertentu antara Israel dan Yordania."

Kemudian, C. Holland Taylor juga mengungkapkan pesan Gus Dur sebelum kematiannya mengenai alasannya melakukan hubungan dengan Israel.
Sebelum kematiannya, Gus Dur berkata kepada saya, "Fakta bahwa kami berteman dengan orang Yahudi dan Israel tidak berarti bahwa kami ingin memihak Israel terhadap Palestina. Kami juga berteman dengan orang Palestina dan Arab."

"Dan fakta bahwa kami berteman dengan Shimon Peres tidak berarti bahwa kami harus sedekat mungkin dengan setiap dan semua politisi Israel."

"Kami membela orang Yahudi dan Israel sebagai masalah prinsip, atas dasar kemanusiaan kami bersama, tetapi kami tidak boleh membiarkan diri kami digunakan secara tidak tepat oleh siapa pun di Israel yang mungkin ingin melakukannya."

artikel ini telah tayang di Intisari-online.com dengan judul Dikenal Sebagai Satu-satunya Orang Indonesia yang Bisa Sangat Dekat dengan Israel, Sebelum Kematiannya Gus Dur Ungkap Fakta Mengejutkan Alasannya Mendekati Israel. (Jft/SERAMBINEWS)

 

 

 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...