19 September 2019

Bulan Depan BPK Laporkan Hasil Audit Kunker DPR

Konfrontasi - Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Harry Azhar Azis mengakui pihaknya memang tengah melakukan audit terhadap kegiatan DPR termasuk kunjungan kerja (kunker) anggota dewan selama ini.‎ Namun, ia mengaku belum mengetahui jumlahnya karena proses audit masih berjalan.

Hal ini dikatakannya menanggapi kabar bahwa BPK RI ‎telah menemukan potensi kerugian uang negara lebih dari Rp 900 miliar, yang dilakukan anggota DPR dengan melakukan kunjungan kerja (kunker) fiktif.

“Sedang melakukan audit, bukan hanya kunjungan kerja tapi seluruh keuangan DPR. Angkanya saya belum tahu. Jadi kunjungan kerja itu bagian dan belum kita selesaikan, baru Juni 2016 kita laporkan ke DPR,” ujar Harry Azhar di Jakarta, Jumat (13/5/2016).

Selain DPR, Harry menuturkan, BPK juga tengah melakukan audit keuangan terhadap lembaga negara termasuk kementerian. Khusus untuk DPR, kata dia, pihaknya akan menyerahkan hasil audit lembaga legislatif tersebut pada sidang paripurna bulan depan.

“Memang sedang kita audit, belum selesai kita sedang gencar-gencarnya melakukan audit terhadap lembaga negara. Akhir Mei mungkin selesai, nanti kita kirim ke DPR atau nanti awal juni baru kita serahkan di paripurna,” ungkap Harry.

Sebelumnya beredar surat Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) yang berisi keraguan Kesekretariatan Jenderal (Kesekjenan) DPR dalam kunjungan kerja anggota dewan. Kunker itu, diduga menimbulkan potensi kerugian negara mencapai Rp945.465.000.000. (akt/mg)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...