19 December 2018

Mampukah Maruf Amin Dongkrak Elektabilitas Jokowi?

 Hari Kamis Malam, 9 Agustus 2018 ini Capres Jokowi telah putuskan Ma'ruf Amin jadi Wacapres Jokowi utk Pilpres 2019. Sebagian besar pengamat, peramal dan komentator Pilpres 2019 keliru dan salah memprediksi siapa tokoh yang akan diputuskan  Jokowi sebagai Pendampingnya. Nama keluar dari mulut Jokowi ternyata Ketua Umum MUI, Ma'ruf Amin. 

Setelah putusan Jokowi ini, apakah elektabilitas (keterpilihan) Jokowi di mata publik akan meningkat atau justru menurun? 

Pertanyaan ini menarik untuk dijawab agar kita dapat memahami, apakah pilihan Jokowi ini bermanfaat atau berpengaruh signifikan bagi upaya politik mempertahankan kekuasaan  negara sebagai Presiden RI. 

Prediksi saya, setelah deklarasi Pasangan Capres dan Wacapres, Jokowi-Ma'ruf, 9 Agustus lalu, tingkat elektabilitas Jokowi takkan meningkat, bahkan bisa terus merosot. Selama ini elektabilitas Jokowi hasil survei beberapa lembaga opini publik baik dukung atau tidak terhadap  Jokowi, rata-rata terus merosot. Awal Jokowi berkuasa, elektabilitas Jokowi 54 %, setahun kemudian 50 %, terus terjun bebas menjelang 4 tahun berkuasa, yakni di bawah 40 % atau sekitar 35 %. Tragis, meski 7 Parpol peserta Pemilu 2014 (PDIP, Golkar, Hanura, Nasdem, PPP, PKB dan  PKPI) resmi mendukung atau berkoalisi terhadap Rezim Jokowi dan dapat kekuasaan negara, tetapi tetap saja elektabilitas Jokowi merosot terus. Untuk bertahan saja tidak mampu dilalukan. Hanya Litbang Kompas satu-satunya  klaim, elektabilitas Jokowi menaik lebih 50 %. 

Kembali pada pertanyaan pokok di atas, pilihan Ma'ruf sbg Wacapres Jokowi dan didukung 9 Parpol  (bertambah 2 Parpol non peserta Pemilu 2014) beragam aliran politik, takkan mempengaruhi signifikan kenaikan elektabilitas Jokowi ke depan di mata publik. Ada beberapa alasan:

Pertama, dari level analisis "aktor individual", Ma'ruf tidak memiliki jaringan politik dan pekerja politik utk promosi dan kampanye. Secara kultural Ma'ruf adalah pimpinan ormas NU, tetapi hal itu tidak bisa menjamin aktivis  atau pimpinan NU di strata menengah bawah bekerja agar warga NU memberi suara kepada Pasangan Jokowi-Ma'ruf. Studi kasus Pilpres 2004 bisa jadi bukti. Megawati (Nasionalis) berpasangan dgn Hasyim Muzadi (Bahkan sbg Ketum PB NU) gagal meraih kemenangan.

Kalah dgn Pasangan SBY-JK yg didukung sedikit dan " Parpol gurem" saat itu. Jika loyalitas politik Umat Nahdiyin  tinggi kepada organisasi,  tentu Pasangan Mega- Hasyim menang. Mengapa gagal ?  Tentu masalahnya ada di komunitas atau segmen pemilih NU.

Kedua, Aktor Ma'ruf Amin seorang berpengetahuan banyak dan luas tentang masalah-masalah  KeIslaman, bukan masalah-masalah  kenegaraan atau pemerintahan. Dia bukan Aktor Politikus, terbiasa mempengaruhi masyarakat secara politik .

Sebagai Aktor Individual Ma'ruf Amin lemah keterampilan atau kompetensi untuk mempengaruhi masyarakat agar berprilaku politik sesuai kehendak Ma'ruf. Kelemahan ini juga diperkuat keterbatasan fisik dan umur  Ma'ruf utk pro aktif promosi dan kampanye di tengah-tengah  masyarakat pemilih.

Ketiga, di kalangan umat Islam politik Ma'ruf Amin bukanlah Ulama panutan atau Patron, kecuali terbatas di kalangan NU khususnya di Pulau Jawa.  Hal ini terbukti beberapa kemauan Ma'ruf terkait issu-issu politik nasional, tidak diikuti Umat dimaksud. Sebagai contoh terakhir, kasus MUI Sumbar menolak prakarsa Islam Nusantara dukungan  berat Ma'ruf.   Ia bukan Ulama atau Figur didukung pimpinan Islam politik untuk menjadi Wacapres. Jokowi dalam pidato deklarasi, 9 Agustus. hanya klaim, kalangan Ulama Islam dukung Ma'ruf jadi Wacapres. 

Keempat, dari "analisis aktor kelompok", mesin atau kelembagaan Parpol dapat membantu kegiatan promosi dan kampanye utk petolehan suara dari segmen masyarakat pemilih. Ma'ruf bukan kader atau pemimpin satupun dari 9 Parpol pendukung Jokowi. Karena itu, diri Ma'ruf takkan fungsional utk mempromosikan dan mengkampanyekan Pasangan Jokowi-Ma'ruf melalui mesin dan kelembagaan Parpol. 

Jika prediksi saya tentang elektabilitas  Jokowi tidak menaik signifikan setelah pilihan Ma'ruf sebagai Wacapres  ini ditolak, maka perlu ada argumentasi rasional dan meyakinkan tentnag potensi dimiliki Ma'ruf  sehingga dapat dikatakan: Pilihan Wacapres Ma'ruf Amin akan meningkatkan elektabilitas Jokowi yang selama ini sudah terpuruk atau terjun bebas?
__________________
Oleh: Muchtar Effendi Harahap (NSEAS)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...