Sindir Malaysia-Singapura, Mendagri: Kalau Mau Bantu Dengan Ikhlas

Konfrontasi - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo bersuara keras menjawab kritikan Singapura dan Malaysia atas kiriman kabut asap yang dialami negeri tersebut akibat pembakaran hutan di sejumlah daerah di Sumatera dan Kalimantan.

"Malaysia dan Singapura jangan hanya komplain. Kalau bantu, bantulah dengan ikhlas. (Warga negara) Malaysia juga banyak perkebunannya (di Indonesia)," ujar Tjahjo saat memberi sambutan dalam Pekan Inovasi Perkembangan (PIN) Desa/Kelurahan Nasional ke-1 dan Gelar Teknologi Tepat Guna (TTG) Nasional ke XVII, di Stadion Harapan Bangsa, Banda Aceh, Kamis (8/10/2015).

Singapura dan Malaysia, kata Tjahjo, jangan hanya menghujat dan memaki-maki. Karena Indonesia merupakan negara berdaulat. Tanpa bantuan ke dua negara tersebut, Indonesia menurutnya bisa mandiri. Karena seluruh elemen yang ada terjun, mengatasi kebakaran hutan. Baik itu pemerintah, TNI/Polri, maupun masyarakat, bahu membahu bergotong royong memadamkan api.

"Kalau ke tetangga (kiriman kabut asap), itu alam yang membawa asap. Kalau mereka sebut Indonesia negara sahabat dan serumpun, bantu dengan ikhlas. Jangan hanya berteriak-teriak menyalahkan," ujarnya.

Menurut mantan Sekjen DPP PDI Perjuangan ini, Presiden Joko Widodo juga telah memerintahkan aparat hukum memberi sanksi tegas pada pihak-pihak yang sengaja melakukan pembakaran hutan dan lahan. Tidak peduli apakah itu dari perseorangan, maupun kelompok-kelompok perusahaan besar, harus diperlakukan sama di mata hukum.

"Perintah Presiden, bergerak cepat memadamkan api. Selain itu penegak hukum harus memberi sanksi tegas pada kelompk tak bertanggung jawab," ujar Tjahjo. (jpnn/mg)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...