18 August 2018

Pernyataan Jokowi sangat Tidak Pantas dan Mau Memecah Belah

KONFRONTASI - Sungguh sangat tidak pantas, pernyataan calon presiden Joko Widodo (Jokowi) yang bilang Partai Amanat Nasional (PAN) akan merapat ke koalisi Jokowi-Jusuf Kalla (JK). Menurut politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid, pernyataan tersebut tidak pantas keluar dari mulut seseorang yang mengklaim dirinya sebagai calon pemimpin bangsa.

"Saya tidak berpretensi beliau mau memecah belah dengan pernyataan tersebut. Pemimpin itu mestinya mempersatukan. Saya tahu persis Hatta Rajasa komitmen bersama Koalisi Merah Putih," kata Hidayat Nur Wahid, di gedung DPR, Senayan Jakarta, Kamis (21/8).

Hingga detik ini lanjutnya, tidak ada sinyal dari PAN ingin keluar dari Koalisi Merah-Putih. "Faktanya, Ketua Umum PAN Hatta Rajasa ikut upacara HUT Kemerdekaan RI ke-69. Begitu juga PPP dan Golkar. Semua ngumpul di acara tersebut," ungkap mantan Presiden PKS itu. 

PKS sendiri lanjutnya, akan tetap berada di Koalisi Merah Putih walaupun nantinya akan menjadi oposisi. "Silakan rakyat menilai nantinya. Kami tidak akan tergiur di pemerintahan," tegasnya.

Hidayat justru mempertanyakan apa yang bisa menarik PAN untuk mendukung Jokowi-JK. "Karena dari awal Jokowi bilang tidak bagi-bagi jabatan, kalau ada koalisi diajak gabung, itu tanpa iming-iming, bagaimana?" tanya mantan Ketua MPR itu.[ian/jpn]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


loading...