23 July 2018

KPK Ancam Pidanakan Pengancam Saksi Suap APBD Jambi

Konfrontasi - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengancam akan mempidanakan pihak-pihak yang berusaha mengintervensi kesaksian para tersangka kasus dugaan suap ketuk palu APBD Jambi tahun anggaran 2018.

“kami perlu ingatkan kalau ada pihak tertentu, apakah atasan atau pihak lain yang melakukan ancaman tehadap saksi atau tersangka ada risiko pidana yang sangat kuat di sana,” ujar juru bicara KPK, Febri Diansyah, di Kantornya, Jakarta, Jumat (15/12/2017).

Febri mengatakan, ada resiko hukum tersendiri bagi pihak-pihak yang ingin membungkam keterangan para tersangka terkait keterlibatan pihak lain, termasuk dugaan keterlibataan Gubernur Jambi Zumi Zola dalam kasus ini.

Febri menegaskan para pihak itu dapat dijerat dengan Pasal 21 Undang-Undang Tengang Tindak Pidana Korupsi. “Kami harap hal tersebut tidak terjadi,” kata Febri.

Soal adanya ancaman kepada para tersangka yang ingin memberi kesaksian, antara lain didapatkan Pelaksana tugas Sekda Jambi Erwan Malik. Ia sempat kaget ketika awak media menanyakan hal adanya ancaman yang diterima dia dari Gubernur Jambi Zumi Zola.

Ancaman juga disinyalir diterima keluarga Erwan di Jambi. Diduga, ancaman tersebut agar Erwan tak membeberkan keterlibatan Zumi Zola dalam kasus ini.

Selain Erwan, Pelaksan tuga Kadis PUPR Arfan juga sempat mengaku dirinya hanya dijadikan tumbal oleh atasannya. Ibarat permainan catur, Arfan mengaku hanya pion di antara raja dan patih yang sudah terancam. (akt/mg)

Category: 
Loading...