Atasi Kebakaran Hutan, Presiden Joko Widodo Instruksikan BNPB Bangun Kanal

Konfrontasi - Presiden Joko Widodo menginstruksikan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk membangun kanal di Kalimantan Tengah. Pembangunan kanal ini dilakukan untuk mengatasi kebakaran lahan dan hutan yang semakin meluas.

Tim Komunikasi Presiden, Ari Dwipayana, mengatakan instruksi tersebut disampaikan Jokowi saat meninjau kebakaran hutan yang terjadi di Desa Henda, Kecamatan Jabiren Raya, ‎Kabupaten Pulang Pisau, Provinsi Kalimantan Tengah.

Lebih lanjut, ia mengatakan api yang membakar lahan gambut di pinggir jalan Trans Kalimantan itu membuat pemerintah kesulitan melakukan pemadaman. Sebab, lahan gambut merupakan lahan yang mudah terbakar.

"Tadi saya berdiam diri selama lima menit, tiba-tiba saja api membesar. Kuncinya ada di kanal. Segera lakukan kanalisasi dan harus besar-besaran," kata Presiden Joko Widodo, Kamis (24/9/2015).

Ari menyebut pembangunan kanal tersebut menggunakan anggaran dari BNPB dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Selain itu, Presiden juga memerintahkan TNI untuk terlibat dalam pembangunan kanal.

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi juga meminta dilakukannya sosialiasasi kepada masyarakat terkait dampak dari kebakaran lahan. Sehingga diharapkan masyarakat sekitar tidak lagi membersihkan lahan dengan melakukan pembakaran.

Jokowi melakukan peninjauan penanganan kebakaran lahan dan hutan dengan didampingi Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Luhut Panjaitan, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Panglima TNI Gatot Nurmantyo, Kepala Kepolisian Negara RI Badrodin Haiti, dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan ‎Bencana (BNPB) Willem Rampangilei. (rol/mg)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...