23 November 2017

Sang Imam Besar...

Dalam setiap kunjungan bisnis saya ke Singapore (yg jadwalnya selalu Rabu-Sabtu), saya senantiasa sholat Jum’at di Masjid Sultan di Kampong Glam..kenapa senantiasa di situ..?? ya karena Masjid Sultan ini tempat Jum’atan favorit bagi kaum muslimin yg sedang berkunjung ke Singapore...

Selain tempatnya indah, bersih dan nyaman...imam sholatnya “patent punya”..ya qiro’atnya (bacaan Al Qur’annya) sangat tartil, merdu mendayu..menusuk qalbu..tak jarang ketika membaca ayat-2 tertentu, Sang Imam menangis sesenggukan..suasana menjadi haru..lalu jama’ah sholatpun terhipnotis dan ikut menangis.. Subhanallah...     

Nah pada Kamis malam tgl 15 Juni 2017 yg bertepatan dengan malam ke 21 (malam ganjil pertama di 10 hari terakhir) bulan suci ramadhan yg lalu..saya berkesempatan ikut qiyamul lail di Masjid Sultan ini.. Sholat berjama’ah yg dipimpin langsung oleh Imam Besar Masjid ini di mulai tepat pukul 3.30 dini hari waktu setempat...

Pada malam itu jamaah  cukup penuh..namun suasana sangat hening dan khidmat.. Qiyamul lail diawali dengan sholat tahajud (8 rakaat), lalu disambung sholat taubat (2 rakaat) dan sholat hajat (2 rakaat).. Shalat witir dilakukan sendiri2, bagi yg belum melakukannya...

Lampu ruangan dibikin redup/gelap shg membuat suasana menjadi hening dan syahdu.. Nah, dengan dukungan sound system yg canggih, maka bacaan Imam yg sangat merdu, terdengar jernih dan menghunjam sampai ke lubuk hati yg paling dalam.. Suasana batin menjadi sangat peka dan sentimentil..bulu roma sayapun berdiri...

Apalagi saat suara Imam mulai bergetar dan ter-bata2 krn menangis..spontan pecahlah tangisan para jama’ah..air matapun berderai..dan suara isak tangis terdengar di-mana2.. Masya Allah..merinding saya dibuatnya...

Sejak pertama kali Jum’atan di Masjid Sultan beberapa bulan yg lalu..saya memang sudah penasaran dengan sosok Imam Besar dari masjid tersohor di Singapore ini..siapakah gerangan dia..?? Nah, sesaat setelah selesai qiyamul lail tsb, saya sempatkan untuk berkenalan dengan Sang Imam Besar yg penuh pesona ini...

Saya sempat terperanjat setengah tak percaya ketika bersalaman dan bertatap muka dari dekat dgn Sang Imam ini.. Ternyata bayangan saya salah besar.!! Tadinya saya menyangka bahwa Imam Besar dari Masjid terbesar di Singapore ini adalah sosok hafidz yg senior, matang dan sudah tua..seperti Imam Besar Masjid Istiqlal di Jakarta contohnya...

Eh ternyata, Imam Besar Masjid Sultan yg bernama Ulul Azmi ini adalah sosok hafidz yg masih sangat muda..umurnya baru 25 th dan belum menikah alias bujangan..dan yg lebih mengejutkan lagi, ternyata dia orang Indonesia asli Lombok.. Kenapa anak muda ini sampai terdampar di Singapore..?? Nah antum mulai penasaran kan..??

Begini ceritanya.. Ustadz Ulul Azmi belum lama diangkat menjadi Imam Besar Masjid Sultan ini..dia menggantikan Imam Besar sebelumnya yg berasal dari Malaysia yg sdh habis kontraknya.. Dia sendiri juga heran dan tidak menyangka, kenapa sampai dipilih menjadi Imam Besar di masjid ini..???

Ust. Ulul Azmi baru saja menyelesaikan studinya selama 3 th di ma’had tahfidz di kota suci Makkah Al-Mukarromah.. Sebelum ke Makkah, sebetulnya dia sudah hafidz 30 juz dari salah satu pesantren di Lompok NTB..namun dia melanjutkan ke Makkah untuk memantabkan bacaan & hafalannya serta mendapatkan “Sanad Al Qur’an”...

Apakah Sanad Al Qur’an itu..?? Sanad Al Qur’an adalah rantai silsilah para Ahlu Qur’an yg muttasil (bersambung) sampai kepada Rasulullah SAW.. Jadi bacaan & hafalan Qur’an yg bersanad, akan sama seperti bacaan Qur’an yg diajarkan oleh Rasulullah kpd para Sahabat..maupun yg beliau terima dari Allah SWT melalui Malaikat Jibril...

Sederhananya, ketika kita mendengarkan bacaan Al Qur’an yg dilantunkan oleh seorang Hafidz yg bersanad.. maka se-olah2 (bayangkan anda sholat berjama’ah yg diimami oleh Rasulullah SAW) kita sedang mendengarkan lantunan Al Qur’an dari Rasulullah SAW sendiri.. Masya Allah..merinding bro..!! dan so pasti anda akan mewek...

Nah saat Ust. Ulul Azmi tiba di Lombok, tiba2 dia dihubungi oleh Board of Management Masjid Sultan dan diminta datang ke Singapore.. Dia heran..kenapa dia yg dihubungi..?? Akhirnya diapun datang memenuhi undangan tsb..dan setelah melalui serangkaian uji kompetensi dari ulama2 senior, diapun diangkat menjadi Imam Besar Masjid Sultan...  

Singapore adalah negara maju yg sangat menghargai profesionalisme & keahlian orang.. Sehingga kontrak sbg Imam Besar Masjid Sultan ini tentu sangat memadai.. Ya, gaji tinggi/rumah/mobil/tunjangan kesehatan, dll, tentu sangat menggiurkan bagi seorang bujangan muda seperti Ust. Ulul Azmi.. Mantaaabbs Bro..!!!

Nggak berapa lama setelah bertugas sbg Imam Besar Masjid Sultan..namanyapun segera melambung & kesohor di seantero Singapore.. Bacaan Qur’an yg sangat indah & merdu dari Imam muda ini jadi pembicaraan di-mana2.. Tak ayal, mengalirlah permintaan dari masjid2 besar di Singapore utk ngrasain “diimami” oleh Sang Imam.. Subhanallah.!!

Nah yg menarik..”efek sosial”nyapun mulai muncul..apa itu..?? Ya..banyak ibu2 jamaah yg menginginkan anak gadisnya dinikahi oleh Imam bujangan ini.. Alamaaak..ini sih rezeki nomplok namanya bro..!!    

Coba lihat..betapa Allah SWT memuliakan hambanya yg spesial ini..!! Dia cukupi kebutuhan hidupnya..Dia tinggikan derajatnya..Dia tumbuh-suburkan kecintaan jamaah kepadanya..Masya Allah..Allahu Akbar..!!

Woow betapa istimewanya kedudukan Ust. Ulul Azmi ini di mata Allah Ta’ala..kenapa ya..?? Ya, karena Ust. Ulul Azmi yg “hafidz” ini adalah orang yg “dipilih” oleh Allah Azza Wajalla sebagai “penjaga & pemelihara” kemurnian Al-Qur’an sampai akhir zaman kelak.. Ya, dialah salah satu “Pasukan Allah” di dunia ini...

Hal ini sesuai dgn janji Allah SWT di dalam Q.S. Al-Hijr: 9:”Sesungguhnya Kamilah yg menurunkan Al-Quran, dan sesungguhnya Kami benar2 memeliharanya”.. Nah sbg orang yg dipilih Allah menjadi “penjaga & pemelihara” Al Qur’an.. pantaslah kalau Rasulullah SAW menyebut para “hafidz” adalah “keluarga Allah”...

Coba simak sabda beliau yg diriwayatkan oleh Anas r.a:”Sesungguhnya Allah itu mempunyai keluarga yg terdiri dari manusia, yaitu ahli Quran (orang yg membaca/menghafal Qur'an dan mengamalkannya). Mereka adalah keluarga Allah dan orang2 yg istimewa bagi Allah” (HR. Ahmad).. Subhanallah..!!

Begitu istimewanya kedudukan Sang Hafidz ini di mata Allah SWT..sehingga nggak heran kalau Allah menjanjikan banyak keutamaan/keistimewaan kpd mereka.. Satu diantaranya adalah jaminan surga dan diberi hak syafaat utk 10 anggota keluarganya.. Luaaarrr biasa bukan..??

Hal ini sesuai dengan Sabda Rasulullah yg diriwayatkan oleh Ali Bin Abi Thalib r.a:”Barangsiapa membaca Al-Quran dan menghafalnya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam surga dan memberikannya hak syafaat untuk sepuluh anggota keluarganya dimana mereka semuanya telah ditetapkan untuk masuk neraka”.. Allahu Akbar..!!

Terus terang saya cemburu dengan anak muda ini..bayangkan, di saat anak2 seusia dia (termasuk anak2 kita barangkali) merajut cita2 menjadi insinyur/dokter/ekonom/pengusaha kaya, dll..dan sibuk mengejar kesuksesan duniawi..lah anak muda ini malah sudah jadi “Penghafal Al-Qur’an” yg nota bene adalah kesuksesan ukhrowi...

Sebetulnya ghirah utk membaca dan menghafal Al Qur’an di kalangan umat Islam saat ini cukup tinggi..di mana2 bisa kita jumpai ma’had tahfidz (tempat pendidikan hafidz) Al Qur’an..dari yg kecil maupun yg besar..yg diasuh oleh para Ahlu Qur’an...

Namun kadang2 saya heran dan prihatin ketika mendengar ada orang yg sinis mengatakan:”Hari gini jadi hafidz..mau makan apa nanti..??”..se-akan2 kalau jadi hafidz nggak bisa dapet rezeki..dan nggak bisa hidup.. Wah mereka lupa nampaknya, bahwa rezeki itu kepunyaan Allah, dan Dia pulalah yg mengatur dan menjamin rezeki seseorang...

Padahal tren terbaru saat ini..justru banyak hafidz yg dicari untuk menjadi Imam Masjid di kota2 besar di seluruh dunia..tentu dengan jaminan hidup yg lebih dari cukup.. Nah disamping rezekinya lapang, para hafidz (sebagai penjaga Al-Qur’an) ini juga mendapatkan kedudukan tinggi & terhormat dikalangan kaum muslimin di seluruh dunia...

Itu baru kemuliaan yg diberikan Allah SWT di dunia..belum lagi kemuliaan yg dijanjikan Allah di akherat kelak.. diantaranya:”tingkatan surga yg paling tinggi, dimana tidak ada tingkatan lagi sesudah itu; mendapatkan mahkota kehormatan; kedua orang tuanya dipakaikan jubah (kemuliaan) yg tdk pernah didapatkan di dunia, dll”...              

Sungguh pilihan yg sangat cerdas dan mulia yg diambil oleh Ust. Ulul Azmi ini utk menjadi “hafidz”.. Akheratnya pasti dapeeet..dunianyapun dapet.. Jiiaaaan komplit tenan pak Manteb..mau cari apa lagi bro..???  

Perkenalan dengan Imam Besar Masjid Sultan ini membuat saya jadi terobsesi..mudah2an di antara anak cucu saya nanti ada yg menjadi hafidz/hafidzah..menjadi pasukan penjaga & pemelihara kemurnian Al-Qur’an di bumi ini..yg mempunyai kedudukan sangat istimewa di sisi Allah Azza Wajalla...

Ya Allah, ampunilah hambamu yang bodoh ini..dan kabulkanlah permohonan kami.. Amiin Ya Mujibbassailin...     

Wallahu a'lam bish-shawab,
NHA

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



loading...

Baca juga


Loading...