18 January 2020

Ketika Para Narapidana AS Berbondong Masuk Islam

KONFRONTASI -   Islam adalah agama dengan pertumbuhan terpesat di Amerika Serikat. Pew Research pernah menelitinya di tahun 2007, 2011, dan 2017 dengan menggunakan data sensus pemerintah. Hasilnya, sebagaimana dilaporkan CNN, populasi muslim bisa menjadi komunitas relijius terbesar kedua di Paman Sam dalam dua dekade ke depan.

Tahun lalu ada 3,45 juta muslim di AS. Jika tren pertumbuhannya bertahan, pada tahun 2050 jumlahnya akan meningkat jadi 8,1 juta jiwa. Populasi muslim akan melampaui populasi orang Yahudi yang kini jadi kelompok pemeluk agama terbesar kedua di AS.

Pertumbuhan yang pesat tak hanya terjadi di kalangan warga penikmat kebebasan, tetapi juga yang berada di balik jeruji besi. Banyak laporan yang mengonfirmasi tren ini dalam beberapa tahun, bahkan dekade belakangan. Merujuk Bloomberg tahun lalu, misalnya, kini populasi napi muslim mencapai 18 dari total napi di AS. Dari seluruh proses pindah keyakinan yang dicatat otoritas penjara, 80 persennya pindah ke Islam.
Pew Research pada 2012 menyebutkan bahwa napi muslim membentuk sekitar 9 persen dari total 1,6 juta narapidana di penjara negara dan federal di AS. Lebih tinggi ketimbang catatan Biro Penjara AS yang pada 1997 menyatakan ada 7.27 persen napi muslim dari total seluruh tahanan di penjara federal AS.

Ada orang yang khusus menangani hak beribadah napi di AS yang kerap diistilahkan dengan “chaplain” atau pendeta. Dalam riset Pew Research mereka diminta untuk menyebutkan kondisi para pemeluk agama di penjara-penjara Amerika, sehingga dapat dianalisa secara kuantitatif tingkat pertumbuhan, stagnasi, atau penurunan jumlahnya.

Sebanyak 51 persen responden menyatakan Islam adalah agama dengan jumlah pemeluk paling pesat berkembang. Di posisi kedua ada Protestan dengan 47 persen. Berturut-turut di bawahnya ada pengikut pagan (34 persen), spriritual suku asli Amerika (24 persen), Yahudi (19 persen), Katolik (14 persen), tidak terafiliasi (12 persen), Buddha (12 persen), Mormon (3 persen), Kristen Ortodok (3 persen), dan Hindu (1 persen).

The Australian pernah melaporkan bahwa sepanjang tahun 2001 hingga 2014 diestimasikan ada seperempat dari satu juta tahanan di AS yang masuk Islam. Jumlahnya berarti sekitar 250.000 orang. Sementara Shrenn Khan dari Al Jazeera pada awal April kemarin menyoroti fenomena ini dengan menyebutkan bahwa jumlah napi muslim di AS kini mencapai 10-15 persen dari total napi.

Tuntut Hak, Lawan Diskriminasi

Shreen Khan lalu menelaah lebih dalam melalui salah satu penjara yakni California Departement of Corrections and Rehabilitation. Ia bertemu dengan imam para napi muslim bernama Muhammad Ali. Ali mengatakan ada satu hingga dua napi yang masuk Islam hampir tiap bulannya. Agama dianggap penting bagi napi karena menghubungkan mereka dengan hal yang lebih besar dibanding situasi yang sedang mereka hadapi.

“Di penjara kamu tak bisa mengontrol banyak hal. Memeluk Islam menyediakan kesempatan bagi napi untuk memikirkan tentang rehabilitasi. Berpikir tentang arti kehidupan. Tentang akan menjadi manusia seperti apa nantinya, saat masih berada di balik jeruji besi maupun setelah bebas.”

Persoalannya, lanjut Ali, tidak semua penjara ramah terhadap Islam atau pemeluknya. Era yang diskriminatif bagi napi-napi Muslim terjadi pada dekade 1970-an. Pada 1996 beberapa napi Muslim melayangkan tuntutan demi terpenuhinya akses terhadap layanan agama. Termasuk di antaranya minta disediakan seorang imam dan kesempatan menghadiri salat Jumat tanpa dibayang-bayangi hukuman penalti. Tuntutannya dikabulkan. Namun otoritas penjara kala itu berdalih bahwa pihaknya tak pernah memberlakukan larangan bagi para napi untuk menjalankan keyakinannya. Permasalahan yang sebenarnya, lanjut mereka, sekedar terkait administrasi.

Meski akses sudah lebih terbuka, perjuangan melawan diskriminasi belum selesai. Data riset Institute for Social Policy and Understanding (ISPU) bulan Januari 2013 (PDF) menyatakan bahwa laporan diskriminasi atas dasar agama di penjara AS sepanjang 2005 dan 2007 berasal dari napi muslim. Mereka juga sekaligus kelompok pemohon akomodasi relijius terbesar dari 1997 ke 2008.
Napi-napi muslim meneladani semangat Malcolm X, tokoh muslim kulit hitam Amerika yang aktif membela hak asasi manusia. Ia pernah dipenjara pada tahun 1946, kala usianya menginjak 20 tahun. Di balik jeruji besi, tepatnya pada tahun 1952, dan bergabung menjadi anggota organisasi Nation of Islam.

Karisma, pemikiran, dan keberanian pria kelahiran Nebraska tanggal 19 Mei 1925 itu bersinar terang, hingga membuatnya mampu menjabat sebagai ketua Nation of Islam usai bebas dari penjara. Pada 1964 ia memutuskan keluar karena berseberangan pendapat dengan elite organisasi lain.

Di masa setelahnya ia didekati oleh beberapa tokoh muslim Sunni, yang akhirnya mampu mendorong Malcolm untuk memeluk Islam arus utama. Malcolm pun melaksanakan ibadah haji pada bulan April 1964. Ironisnya, setahun kemudian ia tewas dibunuh oleh tiga orang anggota Nation of Islam.

Demi Perlindungan, Tapi Bisa Jadi Ekstremis?

Di luar alasan keyakinan, menjadi muslim di penjara juga punya keuntungan lain. Penjara di AS punya kultur geng dan kekerasan antar anggotanya. Sedemikian kuatnya, sampai orang-orang harus punya perlindungan agar bisa bertahan. Napi yang mau masuk Islam bisa mendapatnya dari kelompok berisi napi muslim lain. Solidaritas terbangun karena kesamaan akidah.

Di Inggris para napi berbondong-bondong masuk Islam juga demi kepentingan pragmatis. Selain dukungan dan perlindungan dari napi muslim lain, mereka juga mengharapkan durasi keluar ruang tahanan lebih lama atau menu makanan yang lebih enak selama bulan Ramadan, demikian lapor Telegraph.

Telegraph memuat ulang riset bertajuk Muslim Prisoner's Experiences yang mengungkapkan bahwa 30 persen dari 164 napi muslim yang diwawancara ternyata masuk Islam di penjara. Otoritas penjara mengaku punya kekahawatiran para napi lambat laun berubah menjadi ekstremis jika bergaul dengan tahanan ekstremis lain. Dalam laporan Guardian, fenomena napi masuk Islam juga melanda Australia. Namun para akademisi, imam, dan pekerja penjara di Australia menyatakan bahwa kekhawatiran tersebut agak berlebihan. Meski demikian, tidak berarti tidak ada potensi barang satu persen pun. Menurut peneliti Australian National University, Clarke Jones, semua tergantung kondisi di dalam penjara.

Jones telah mempelajari dua penjara di Australia dan kurang lebih sembilan lainnya di negara-negara Asia Tenggara. Salah satu kesimpulan risetnya adalah proses radikalisasi akan makin berhasil jika kondisi di dalam penjara semakin keras.

Faktor utama seorang teradikalisasi bukan agama, sebab temuannya berkata bahwa semakin soleh seorang narapidana justru semakin kecil kemungkinan ia menjadi radikal. Agama bukan faktor satu-satunya, melainkan juga menyangkut kultur di dalam penjara, hambatan-hambatan sosial dalam kontak dan komunikasi antar penghuni, hingga kebutuhan dasar untuk bertahan hidup.

Mualaf Guantanamo

Uniknya, kisah masuk Islam tak hanya terjadi pada narapidana. Ada seorang penjaga Guantanamo Bay, salah satu penjara dengan sistem pengamanan paling ketat di dunia, yang masuk Islam.

Namanya Terry Holdbrooks. Sebelumnya ia bergabung di militer AS. Sebelum berganti keyakinan, ia termasuk peminum kelas berat. Kebenciannya kepada Muslim terpupuk terutama usai ia mengunjungi situs aksi teror 9/11 di New York.

Namun sikapnya pelan-pelan berubah berkat sikap ramah para napi muslim di Guantanamo Bay. Terry sendiri bukan pria yang membiasakan senyum saat bertemu orang lain. Terry kagum, sekaligus bertanya-tanya, sebab napi-napi itu bisa tetap ramah meski dikurung di salah satu penjara paling kejam di AS—bahkan dunia.

“Apa yang kamu (napi) punya yang aku tak punya?” katanya kepada Al Jazeera.

(jft/Tirto.id)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...