Seandainya Presiden Kalah Donald Trum Tolak Meninggalkan Gedung Putih, Agen Rahasia AS Turun Tangan

KONFRONTASI Menurut pakar keamanan nasional, sejarah panjang transfer kekuasaan secara damai di Amerika Serikat kemungkinan akan terus berlanjut meskipun ada upaya Presiden AS Donald Trump terhadap legitimasi hasil pemilu. 

Apa yang akan terjadi pada bulan-bulan ke depan pasca diumumkannya Joe Biden sebagai pemenang Pilpres AS? 


Berikut sejumlah pertanyaan dan jawaban penting mengenai kondisi pasca Pilpres AS seperti yang dilansir dari Reuters:

Apakah Trump menghadapi tenggat waktu untuk meninggalkan Gedung Putih?
Jawabannya iya. Pemilihan presiden AS secara resmi belum berakhir. Para pemilih - loyalis partai yang biasanya berjanji untuk mendukung kandidat yang mendapat suara terbanyak di negara bagian mereka - akan bersidang pada 14 Desember untuk memberikan suara mereka secara resmi. 

Kongres yang baru duduk menerima hasil dari Electoral College pada 6 Januari. Jika Biden memenangkan pemilihan Electoral College, seperti yang diharapkan, dia akan dilantik pada siang hari pada 20 Januari - tanggal yang ditetapkan dalam Konstitusi.

Dapatkah transisi kekuasaan kepada Biden dilakukan di tengah keberatan Trump?
Iya. Trump hanya memiliki kekuatan untuk memperlambat proses transisi Biden.

Sebuah undang-undang yang disebut Undang-Undang Peralihan Presiden tahun 1963 membuat karir pegawai negeri sipil penting untuk penyerahan kekuasaan. Mereka menghadapi tenggat waktu untuk memberikan data dan akses ke pejabat yang masuk.

Di bawah undang-undang, proses transisi akan berubah menjadi sangat cepat setelah agen federal bernama Administrasi Layanan Umum AS (GSA), yang mengelola gedung federal, menunjuk pemenang pemilu. Pada saat itu, tim presiden yang akan datang dapat memperoleh buku pengarahan, memanfaatkan dana, dan mengirim perwakilan untuk mengunjungi lembaga pemerintah.

Pada hari Minggu, para ahli dalam transisi mengirim surat kepada administrator GSA, Emily Murphy, mendesaknya untuk mengakui Biden sebagai pemenang.


“Meskipun akan ada sengketa hukum yang membutuhkan ajudikasi, hasilnya cukup jelas bahwa proses transisi sekarang harus dimulai,” kata surat dari Pusat Transisi Presiden.

 

GSA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa pihaknya memastikan kandidat yang menang cukup jelas berdasarkan proses yang ditetapkan dalam Konstitusi.

Ilmuwan politik mengatakan kepada Reuters bahwa mereka optimistis tentang ketahanan kerangka hukum ini.

Terlepas dari permusuhan antara Trump dan Biden di jalur kampanye, pemerintahan Trump awal tahun ini mematuhi persyaratan undang-undang untuk menyediakan ruang kantor federal dan sumber daya pemerintah untuk kampanye Biden.

Pejabat pemerintah bersumpah untuk menegakkan Konstitusi AS. "Sumpah ini pula yang mengharuskan mereka untuk mengakui Biden sebagai presiden yang akan datang jika dia memenangkan Electoral College, terlepas dari apa yang dikatakan Trump," kata Robert Chesney, seorang profesor hukum keamanan nasional di University of Texas.

“Saya merasa sangat sulit untuk percaya bahwa militer, Dinas Rahasia, FBI, atau bagian lain dari birokrasi yang relevan akan sejalan dengan Trump jika Electoral College atau pengadilan mengatakan sebaliknya,” kata Chesney.Dua veteran tentara AS mengangkat kemungkinan menggunakan militer secara paksa untuk menyingkirkan Trump dalam "surat terbuka" kepada jenderal tertinggi AS, Mark Milley, pada bulan Agustus.

"Jika Donald Trump menolak untuk meninggalkan jabatannya setelah berakhirnya masa jabatan konstitusionalnya, militer Amerika Serikat harus memecatnya dengan paksa, dan Anda harus memberikan perintah itu," kata surat yang diterbitkan di Defense One dan ditulis oleh John Nagl, seorang pensiunan Perwira Angkatan Darat, dan Paul Yingling, pensiunan letnan kolonel Angkatan Darat AS.

 

Tetapi yang lain mengatakan langkah seperti itu lebih baik diserahkan kepada Dinas Rahasia AS, mengutip prinsip hukum AS yang mendasar bahwa personel militer harus menghindari masalah penegakan hukum domestik.

"Kami memiliki proses konstitusional untuk menangani ini, dan militer tidak ada dalam persamaan itu," kata Kori Schake, direktur kebijakan luar negeri dan pertahanan di American Enterprise Institute.

"Jika Trump benar-benar menolak meninggalkan Gedung Putih, pada 20 Januari dia akan menjadi penyusup," kata Chesney.

"Agen Rahasia akan datang dan mengawal dia keluar," katanya. (Jft/KONTAN)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...