2 April 2020

AS Pukul Mundur Petempur ISIS dari Kota Kobane, Suriah

KONFRONTASI - Petempur gerilyawan ISIS mundur dari beberapa bagian kota Kobane, Suriah, Selasa malam setelah serangan udara pasukan sekutu pimpinan Amerika Serikat, kata organisasi pemantau, Rabu.

Direktur Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) Rami Abdel Rahman mengatakan petempur ISIS mundur pada Selasa malam dari beberapa daerah di timur Ain al-Arab (Kobane) dan pinggiran baratdaya.

Setelah mundur, para petempur kelompok itu berada di bagian-bagian timur kota strategis itu dan pinggir selatannya, tetapi tidak ada lagi di daerah barat, kata Abdel Rahman.

Ia mengatakan tindakan itu terjadi setelah "posisi-posisi merka diserang, yang menimbulkan korban dan kehancuran setidaknya empat kendaraan mereka".

Para petempur ISIS yang berganti nama IS (Islamic State) memasuki Kobane, juga dikenal sebagai Ain al-Arab, Senin malam, setelah hampir tiga minggu pertempuran di sekitar kota yang terletak di perbatasan Suriah-Turki.

Pada Selasa, pertempuran berkobar di daerah-daerah timur, barat dan selatan Kobane, yang adalah kota Kurdi terbesar ketiga Suriah, dan satu koalisi pimpinan AS menggempur ISIS melalui serangan udara di sekitar kota itu.

Mustafa Ebdi, seorang wartawan Kurdi dan pegiat dari Kobane, menulis dihalam Facebook bahwa "jalan-jalan di permukiman Maqtala di Kobane tenggara penuh dengan mayat petempur IS".

Tetapi ia menambahkan ratusan warga sipil masih berada di kota itu dan "situasi kemanusiaan sulit dan penduduk membutuhkan makanan dan air".

ISIS memulai gerak maju mereka di Kobane pada 16 September, segera membersihkan seluruh daerah pinggiran dan memicu sekitar 186.000 orang mengungsi ke Turki.

Menurut SOHR setidaknya 412 orang tewas dalam pertempuran itu, kendatipun kelompok itu mengatakan diperkirakan jumlah korban sesungguhnya bisa dua kali lipat, demikian AFP.[ant]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...