Pentagon Tolak Evakuasi 100 Awak Kapal Induk yang Terpapar Corona

KONFRONTASI-Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Mark Esper, mengatakan terlalu dini untuk mengevakuasi sebuah kapal induk di mana lebih dari 100 awak kapal terinfeksi COVID-19. Padahal, kapten kapal telah mengirimkan permintaan untuk mengkarantina seluruh awak.

Ditanya tentang mengeluarkan lebih dari 4.000 pelaut di atas kapal USS Theodore Roosevelt, Esper mengatakan itu hal itu terlalu dini.

"Saya tidak berpikir poin itu pada saat ini," kata Esper.

“Kami memindahkan banyak persediaan dan bantuan, bantuan medis, ke operator di Guam. Kami menyediakan tenaga medis tambahan sesuai kebutuhan,” kata Esper, menambahkan bahwa tidak ada pelaut yang sakit parah kepada CBS News dalam sebuah wawancara yang dinukil Russia Today, Rabu (1/4/2020).

USS Theodore Roosevelt adalah kapal perang AS pertama yang melaporkan penyebaran virus mematikan Corona baru, COVID-19. Kapal ini ditarik dari tugas pada pekan lalu setelah beberapa awak kapal terinfeksi COVID-19. Kondisi ini memaksa kapal untuk mengalihkan misinya di Laut China Selatan dan berlabuh di Guam, di mana semua personil di kapal mendapatkan penyebaran virus. Lebih dari 100 awak kapal akhirnya dinyatakan positif.

Dengan ribuan pelaut yang tinggal berdekatan di kapal yang sesak itu, wabah itu menyebar dengan cepat. Hal ini mendorong komandan kapal, Kapten Brett Crozier, menulis sepucuk surat kepada Departemen Pertahanan yang meminta agar semua personil diizinkan turun dan masuk ke karantina. Surat itu tidak biasa, ketika kapten melewatkan beberapa anak tangga di rantai komando untuk membuat permintaan langsung ke Pentagon, kemungkinan menyarankan urgensinya.

"Tindakan tegas diperlukan sekarang untuk ... mencegah akibat yang tragis," tulis Crozier, menambahkan bahwa alih-alih pengujian tambahan untuk virus, pihaknya berfokus pada pada karantina dan isolasi.

"Kita tidak sedang berperang. Pelaut tidak perlu mati," tulisnya. Esper mengatakan dia belum membaca surat Crozier secara detail. Ia lebih memilih untuk menangani masalah ini melalui rantai komando reguler, dan tidak mengomentari langsung permintaan kapten selama wawancara dengan CBS di luar mempertanyakan perlunya evakuasi.

"Yah, saya belum punya kesempatan untuk membaca surat itu, baca secara detail," katanya.

“Saya akan mengandalkan rantai komando Angkatan Laut untuk pergi ke sana untuk menilai situasi dan memastikan mereka memberikan kapten dan kru semua dukungan yang mereka butuhkan untuk membuat para pelaut sehat dan membuat kapal kembali ke laut,” tuturnya.

Setidaknya tiga wabah kecil lainnya telah dilaporkan terjadi di kapal perang Angkatan Laut - USS Boxer, USS Colorado, dan USS Ralph Johnson, semuanya berlabuh di Pantai Barat - meskipun tidak ada dari mereka yang saat ini ditugaskan.(mr/snd)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA