Iran Tolak Tuduhan PBB Terlibat Dalam Serangan Houthi Yaman

KONFRONTASI- Pemerintah Iran menolak laporan baru PBB, yang menuduh Teheran terlibat dalam menyediakan rudal dan pesawat tak berawak kepada milisi Houthi Yaman untuk perjuangan mereka melawan koalisi yang dipimpin Saudi.

Itu disampaikan Kementerian luar negeri Iran terhadap PBB, menanggapi laporan tersebut karena berada di bawah tegakan Amerika Serikat dan Arab Saudi.

"Republik Islam Iran dengan tegas menolak tuduhan Sekretariat PBB, yang jelas di bawah tekanan politik dari AS dan rezim Saudi, dan menyatakan keprihatinannya yang mendalam atas penyalahgunaan Sekretariat PBB untuk tujuan politik," kata kementerian luar negeri di sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Tasnim.

“Menariknya, laporan Sekretariat bertepatan dengan langkah AS untuk mengusulkan rancangan resolusi berbahaya yang membuka jalan bagi perpanjangan pembatasan senjata di Iran secara ilegal; namun yang lebih mengejutkan, isi dari laporan ini digunakan oleh AS dua minggu sebelum rilis resminya,”tambah kementerian tersebut, menyarankan bahwa dokumen tersebut mungkin telah dipersiapkan di bawah panduan AS untuk digunakan melawan Iran.

Kementerian itu menjelaskan, tidak diragukan lagi laporan seperti itu tidak hanya akan gagal untuk membantu [mempromosikan] perdamaian dan keamanan di kawasan dan untuk mengimplementasikan resolusi Dewan Keamanan.

"Tetapi juga sepenuhnya menghancurkan validitas dan reputasi Perserikatan Bangsa-Bangsa," tambah penyataan Teheran tersebut.

Pada akhirnya, kementerian luar negeri memperingatkan PBB agar tidak bermain dalam "skenario pra-direncanakan AS untuk membatalkan pembatalan embargo senjata Iran."

Laporan PBB ke Dewan Keamanan

Pada hari Jumat, Bloomberg melaporkan bahwa laporan dari Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang dikirim ke Dewan Keamanan sehari sebelumnya telah menyimpulkan bahwa senjata yang digunakan dalam serangkaian serangan ke Arab Saudi dari wilayah Yaman mungkin berasal dari asal Iran dan mungkin telah dipindahkan "ke Yaman" dalam masalah yang tidak konsisten "dengan resolusi PBB tentang kesepakatan nuklir Iran.

Laporan itu dikatakan didasarkan pada analisis sisa-sisa rudal dan drone dari serangan Mei 2019 di kilang minyak di Afif, Arab Saudi, serangan di Bandara Abha pada Juni dan Agustus dan serangan terhadap kilang Abqaiq dan Khurays di September yang sementara memotong produksi minyak Saudi menjadi setengahnya.

Salah satu komponen yang diidentifikasi dalam laporan itu adalah mesin drone yang dikatakan telah menunjukkan 'kesamaan' dengan desain mesin Shahed 783 Iran.

Bloomberg, yang memiliki kesempatan untuk melihat laporan itu, tidak mengklarifikasi para ahli negara mana yang terlibat dalam analisis rudal dan bagian drone.

Dewan Keamanan diperkirakan akan bertemu untuk membahas temuan-temuan laporan akhir bulan ini, dengan rilis dokumen itu datang hanya beberapa bulan sebelum tenggat waktu Oktober untuk memperpanjang embargo senjata internasional terhadap Teheran.

Rusia dan China masing-masing telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan mengizinkan embargo diperpanjang, menunjuk pada kepatuhan Iran terhadap komitmennya untuk tidak mengejar senjata nuklir.

Arab Saudi dan sebuah koalisi dari sebagian besar negara-negara Teluk telah berusaha untuk mengembalikan presiden Yaman yang digulingkan Abdrabbuh Mansur Hadi ke kekuasaan sejak Maret 2015, tetapi sejauh ini terbukti tidak mampu mengusir milisi Houthi yang mengambil alih sebagian besar negara itu pada akhir 2014.

Terlebih lagi , Pertahanan udara Saudi harus berurusan dengan rudal Houthi dan serangan pesawat tak berawak di kota-kota, pangkalan militer, bandara dan infrastruktur lainnya di Arab Saudi sendiri.

Pejabat Houthi menyatakan bahwa rudal dan dronenya dikembangkan "dengan keahlian murni Yaman," dengan beberapa laporan menunjukkan beberapa rudal direkayasa ulang dari desain Soviet lama yang diwarisi dari Republik Demokratik Rakyat Yaman, atau Yaman Selatan, selama Perang Dingin .(mr/snd)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...