18 October 2018

Awan Duka Bergelayut di Malaysia dengan Mangkatnya Sultan Perak

KONFRONTASI-Sultan Perak, Sultan Azlan Shah (86) yang sudah berkuasa selama 30 tahun meninggal dunia di Institut Jantung Negara karena sakit.

Sultan yang pernah menjadi Raja Malaysia ke-9 pada 1989 hingga 1994 itu mangkat pada Rabu (28/5) pukul 13.30 waktu setempat, demikian dilaporkan berbagai media lokal yang semuanya menampilkan halaman muka berlatar hitam pada Kamis.

Sebagai tanda berkabung, bendera Malaysia dikibarkan setengah tiang di seluruh negara selama tujuh hari, sementara bendera negeri Perak dikibarkan setengah tiang selama 100 hari.

"Sepanjang tempo perkabungan tujuh hari tersebut, semua bentuk hiburan, keramaian, dan perayaan akan dibatalkan," kata Menteri Besar Perak, Datuk Seri Dr Zambry Abdul Kadir.

Ia juga menyatakan Kamis (29/5) sebagai hari libur di Perak sebagai tanda penghormatan atas pemakaman Sultan.

Sultan Perak yang baru akan dilantik di Istana Iskandar pada Kamis sore sebelum pemakaman dimulai.

Sementara itu Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Tun Razak yang masih berada di Beijing untuk kunjungan enam hari, mengucapkan bela sungkawa kepada Raja Permaisuri Perak, Tuanku Bainun dan keluarga atas mangkatnya Sultan Perak.

"Dengan perasaan amat sedih dan dukacita, saya atas nama pemerintah dan rakyat mengucapkan belasungkawa kepada Yang Maha Mulia Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan, Tuanku Bainun, anakanda-anakanda serta kerabat-kerabat baginda atas mangkatnya Yang Maha Mulia Tuanku," katanya.

Najib dan isteri pulang ke Malaysia untuk memberi penghormatan terakhir, dan pada Kamis, selepas memberikan penghormatan, mereka dijadualkan kembali ke Beijing untuk menyambung lawatan untuk memperingati 40 tahun hubungan Malaysia-Tiongkok. (War/ant)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...