Ahli Sinologi: AS-China Tetap dalam Konflik Permanen

KONFRONTASI -   Beijing sedang dalam perjalanan untuk secara serius membongkar pengaruh ekonomi dan politik Washington atas ekonomi China.

Selama 11 bulan tahun lalu, China meningkatkan tingkat penurunan surplus perdagangannya dengan AS menjadi 16,2%. Sinolog feverish akan menyebutnya "decoupling" keliru untuk keluarnya China yang terlambat dari posisi surplus perdagangan yang berlebihan dan tidak berkelanjutan dengan AS.

Para ahli sinologi itu tampaknya tidak memperhatikan bahwa Tiongkok keluar dari jebakan struktural yang dipaksakan sendiri dengan secara agresif memotong pembelian A.S-nya di tingkat tahunan sebesar 12% antara Januari dan November tahun lalu seperti mengutip cnbc.com.

Alih-alih mengkhawatirkan "decoupling," advokat hubungan ramah AS-China harus mengingatkan Beijing bahwa itu harus melakukan hal yang sebaliknya. Artinya, dengan secara drastis meningkatkan impor barang dan jasa Amerika.

Jika China melakukan itu, mereka tidak perlu meninggalkan pasar AS mereka dengan memotong ekspor pada tingkat tahunan sebesar 15,2%, seperti yang mereka lakukan pada hampir semua tahun lalu.

Jadi, pertanyaannya adalah: Siapa yang terburu-buru untuk "memisahkan diri?"

Melihat arus perdagangan dan penurunan kepemilikan China atas utang AS, China tampaknya telah menyimpulkan bahwa penyempitan cepat eksposur AS adalah masalah kepentingan nasional mereka.

Kesimpulan itu muncul setelah bertahun-tahun memohon "kerja sama win-win," sementara Washington terus berusaha menahan pengaruh ekonomi dan politik global China yang sedang tumbuh.

Alih-alih bekerja sama, AS mendefinisikan hubungannya dengan China sebagai persaingan strategis dengan negara yang berusaha menghancurkan tatanan dunia Barat (mis., Amerika).

Kerja sama masuk akal bagi China karena itu berarti akses terbuka ke pasar AS dan transfer teknologi. Akan tetapi, AS akhirnya mulai melihat hal-hal secara berbeda ketika terbangun dari mimpinya yang menghilang bahwa Cina yang semakin makmur akan mengabaikan pemerintahan komunisnya dan bergabung dengan komunitas Barat yang dipimpin AS.

Yang terjadi selanjutnya adalah perubahan kebijakan AS. Beijing yang radikal tampaknya tidak diharapkan. Surplus perdagangan Amerika yang besar dan terus berkembang menjadi bahaya strategis yang akan segera terjadi, yang harus diperangi oleh tarif, sanksi, dan batasan ketat untuk investasi Cina di ekonomi AS.

Itu adalah konteks ekonomi dan politik yang tegang dari kesepakatan perdagangan minggu lalu, di mana AS berusaha untuk memaksakan kontrol pada kebijakan perdagangan dan keuangan China, di bawah tekanan permanen dari mekanisme penegakan hukum yang mengganggu.

Di samping senang dan retorika kosong, kebenaran adalah bahwa kedua negara sekarang telah melangkah ke fase baru persaingan strategis.

China tidak memiliki ilusi tentang itu. Beijing, oleh karena itu, tampaknya bertekad untuk dengan cepat menyusutkan ketidakseimbangan perdagangannya dengan AS dalam upaya cemas untuk alternatif perdagangan berdenominasi dolar dan sistem keuangan dunia yang didominasi dolar.

Pesanan tinggi? Ya, tetapi Beijing tidak melihat cara lain untuk melindungi kepentingan ekonominya yang vital sambil tetap pada jalur tabrakan permanen dengan A.S. pada begitu banyak masalah perang dan perdamaian: Taiwan, Semenanjung Korea, dan China memperebutkan perbatasan laut.

Memang sulit, tetapi Cina membuat kemajuan dalam perjalanan panjang itu.

Tahun lalu, misalnya, Cina secara signifikan mendiversifikasi aliran perdagangannya. Bisnis ekspornya dengan Asia Tenggara, Afrika, dan negara-negara di sepanjang koridor Belt dan Road memungkinkan untuk memperoleh pertumbuhan ekspor sebesar 5%, meskipun terjadi penurunan penjualan dua digit ke AS.

Dan inilah hasilnya: ekspor China yang melonjak Desember lalu menunjukkan bahwa pola perdagangan baru itu menyediakan outlet yang stabil dan terus berkembang untuk bisnis Cina.

Washington tidak dapat menghentikan itu karena teman-teman dan sekutu-sekutu di Asia dan Eropa tidak akan mengorbankan kepentingan ekonomi dan strategis mereka untuk mengikuti tuntutan AS untuk memotong perdagangan China mereka.

Baru-baru ini pada pekan lalu, Uni Eropa mengumumkan akan memperlakukan teknologi 5G Huawei secara adil. UE menganggapnya sebagai "gertakan" ancaman Washington untuk menghentikan berbagi intelijen dengan sekutu Eropa.

Jerman bahkan melangkah lebih jauh. Berlin mengesampingkan keluhan dari perusahaannya tentang akses pasar mereka yang menyusut di China, mengandalkan dialog politik dengan Beijing dan menolak ide-ide perang perdagangan.

Apa yang bisa dilakukan Washington? Semuanya sangat sederhana: Bersaing dan dengan penuh semangat membela kepentingan ekonomi Amerika berdasarkan aturan perdagangan dan investasi yang bebas, adil dan timbal balik.(Jft/Inilah)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...