21 November 2017

7 Pelajaran (lain) dari Kudeta Turki yang Gagal

Oleh:  Agung Waspodo, SE, MPP *

Salah seorang tersangka otak kudeta militer di Turki kemarin pernah menjadi atas militer untuk Israel. Nama jenderal Akın Öztürk terdapat dalam daftar tersangka otak kudeta militer yang kandas kemarin. Ia pernah menjadi kepala staf angkatan udara Turki dan menjadi salah satu dari sekurangnya 5 jenderal yang ditahan kemarin.

Lesson #1 setiap orang yang akan ditugaskan berhubungan dengan Israel harus mendapatkan persiapan ideologi yang matang; karena mereka berhadapan dengan entitas yang memiliki kekuatan memengaruhi loyalitas dan integritas siapa saja.

Jenderal Akın Öztürk pernah menjadi atase militer bagi kedutaan Turki di Tel Aviv periode 1998-2000. Ia telah turun dari jabatan kepala staf angkatan udara tahun kemarin namun tetap menjabat pada Supreme Military Council. Badan tinggi militer ini berfungsi sebagai pengelola karir militer seluruh angkatan bersenjata Turki; sebuah badan strategis.

Lesson #2 semakin tinggi jabatan maka semakin tinggi pula tantangan dan godaannya; pendidikan kesetiaan dan integritas kepribadian harus menjadi prioritas bagi seluruh pejabat tinggi.

Termasuk diantara jenderal yang ditahan adalah komandan Balatentara Kedua, jenderal Adem Huduti yang termasuk paling senior yg ditangkap sejauh ini. Balatentara Kedua ini berpangkalan di kota Malatya yang mencakupi pertahanan perbatasan Turki dengan Syria, Irak, dan Iran. Komandan garnizun Malatya, kolonel Avni Angun dan komandan Balatentara Ketiga jenderal Erdal Öztürk juga ditahan.

Lesson #3 rotasi jabatan serta pengeloaan karir yang cermat menjadi penting untuk menjaga profesionalisme kerja serta loyalitas pejabat negara.

Kudeta ini diduga telah dipersiapkan cukup lama dengan daftar perwira militer yang akan ditugaskan mengambil alih fungsi kegubernuran serta badan kenegaraan lainnya. Rencana kudeta yang belum tuntas ini terpaksa dimajukan untuk mengantisipasi pergantian pejabat militer yang akan diputuskan bulan Agustus ini oleh Supreme Military Council.

Lesson #4 dinas intelijen harus senantiasa meningkatkan sensitivitas pantau terhadap tanda dan upaya kudeta serta menempatkan kepentingan negara di atas golongan.

Pasukan yang setia kepada pemerintah Erdoğan menumpas kantong-kantong pemberontak hingga Sabtu malam setelah massa memenuhi seruan presiden untuk turun dan menguasai jalan-jalan. Pasukan pemberontak mulai terlihat menyerahkan diri dan meninggalkan tank baja yang mereka kerahkan dalam kudeta militer yang gagal ini.

Lesson #5 kepemimpinan yang bersih, kabinet yang profesional, tata kerja yang minim pencitraan, serta keberhasilan pendidikan kewarganegaraan, disamping kesejahteraan masyarakat, adalah sebuah keharusan dalam mewujudkan publik yang berdaya.

Korban yang jatuh sementara ini diperkirakan sejumlah 161 jiwa termasuk di dalamnya masyarakat yang menolak kudeta militer yang terakhir pernah berhasil 30 tahun sebelumnya. Pemerintah mengumumkan telah menahan 2.389 orang yang diduga kuat terlibat dalam proses percobaan kudeta ini dari pangkat terendah hingga perwira tinggi termasuk aktor sipil yang mendukung.

Lesson #6 kejahatan hanya akan berjaya jika kebaikan hanya diam dan berpangku tangan, baik diam maupun bertindak ada resikonya; sehingga seluruh komponen bangsa yang masih waras perlu bergabung untuk tumbangkan potensi tumbuhnya junta militer yang menciderai proses demokrasi dan merugikan semua pihak yang bermain sesuai aturan.

Para pemberontak mengerahkan sejumlah kendaraan lapis baja dan helikopter militer serta menggunakannya untuk menyerang pusat intelijen negara serta gedung parlamen Turki. Kekuatan militer pemberontak ini diduga telah gagal menculik presiden serta mengancam jiwa sejumlah perwira tinggi militer yang diperkirakan tetap loyal kepada pemerintahan yang terpilih secara sah melalui proses yang demokratis.

Lesson #7 keselamatan pimpinan tertinggi negara merupakan tanggung jawab yang diemban oleh pasukan pengamanan presiden (paspampres) yang profesional dengan integritas yang tinggi; tugas mulia penuh resiko ini harus diisi oleh pasukan yang berakhlak mulia dan jauh dari sifat buruk manusia pada umumnya.

Bagaimana dengan negeri Indonesia yang kita cintai bersama? Apakah ketujuh hikmah pelajaran tersebut bisa kita temukan?

Depok, menjelang subuh
Pertengahan Syawal 1437 H
 

*  Agung Waspodo, SE, MPP adalah Peneliti Sejarah Islam, Narator Napaktilas Fatih (Juft/ Hürriyet dan Haaretz)

Category: 

SCROLL KE BAWAH UNTUK MEMBACA BERITA LAINNYA


loading...

Related Terms



loading...

Baca juga


Loading...