4 Dokter Muslim Ini Meninggal Dalam Perang Melawan Corona di Inggris

KONFRONTASI- Empat orang dokter Inggris  meninggal dunia saat bertugas berhari-hari menangani para pasien corona.

Para dokter itu terjangkiti Covid-19 dari pasien-pasiennya. Kebetulan, keempat dokter  tersebut adalah muslim.

Keempat dokter tersebut masing-masing dr. Alfa Sa'adu; dr. Diamandemen el-Hawrani, dr. Adil El Tayar dan dr. Habib Zaidi. Mereka adalah imigran atau keturunan imigran dari  Afrika, Asia dan Timur Tengah.

Dr Salman Waqar, Sekretaris Jenderal Asosiasi Medis Islam Inggris, mengatakan kontribusi keempat dokter ini tidak ternilai.

"Mereka adalah laki-laki yang mencintai keluarganya, dokter senior yang berkomitmen dan berdedikasi selama puluhan tahun bagi komunitas dan pasien mereka," katanya.

"Mereka memberikan pengorbanan tertinggi saat melawan COVID-19. Kami berharap semua orang untuk melakukan upaya bersama menghentikan kematian lebih lanjut, dengan tetap  tinggal di rumah untuk menyelamatkan yang lain,” kata dokter Salman Waqar seperti dikutip Aljazeera, Kamis.

Inggris benar-benar khawatir kekurangan staf medis di tengah pandemi, yang sejauh ini telah menewaskan 2.352 orang dan menginfeksi 29.474 orang.

Meninggalnya keempat dokter muslim ini telah menunjukkan kontribusi besar pada tenaga medis dari latar belakang minoritas untuk Layanan Kesehatan Nasional Inggris atau Uk’s National Health Service (NHS).

Berikut profil empat dokter muslim yang meninggal:

1. Dokter Amged el-Hawrani: Seorang figur ayah yang berjuang untuk kemasyarakatan. Dia lahir di Sudan, anak kedua dari enam bersaudara. Amged el-Hawrani adalah spesialis telinga, hidung dan tenggorokan di rumah sakit universitas di utara Inggris.

Meskipun tidak memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya, el-Hawrani meninggal di rumah sakit pada hari Sabtu dalam usia 55 tahun. Dokter El Hawrani dimakamkan hari Selasa di Bristol.

2. Dokter Habib Zaidi: Seorang dokter umum yang baik hati dan penuh dedikasi yang mengorbankan nyawanya. Habib adalah dokter umum asal Pakistan. Dia pindah ke Inggris hampir 50 tahun yang lalu dan bekerja di Leigh-on-Sea di Essex, Inggris tenggara. Dia meninggal Rabu lalu dalam usia 76 tahun, karena COVID-19.

Christine Playle, 73, salah satu mantan pasien Zaidi yang melakukan operasi kecil kurang dari tiga minggu sebelum kematiannya, mengatakan dia terkejut dan sedih.

"Dr Zaidi adalah seorang dokter yang sangat disukai dan dihormati dan merupakan perwujudan dari apa yang dicari semua orang di dokter umum mereka - ramah, peduli, ramah dan periang," katanya kepada Al Jazeera.

"Dia adalah seorang dokter yang berdedikasi, dan pengabdian itu mengorbankan nyawanya," lanjutnya.

3. Dokter Adil El Tayar: seorang dokter spesialis bedah yang memberikan hidupnya sukarela ketika negara dalam keadaan darurat. Dia bekerja di NHS, meninggal pada 25 Maret, dalam usia 64 tahun. Sebagai konsultan transplantasi organ, dia lulus dari Universitas Khartoum, Sudan, pada tahun 1982.

El Tayar telah bekerja di Rumah Sakit Wilayah Hereford di barat Inggris sebagai sukarelawan di departemen darurat di tengah pandemi, di mana keluarganya percaya bahwa dia terkena virus.

Duta Besar Inggris untuk Sudan, Irfan Siddiq, memberikan penghormatan kepada ayah empat anak di Twitter dan berterima kasih kepada petugas kesehatan di mana pun karena menunjukkan "keberanian luar biasa"

Wartawan BBC Zeinab Badawi, sepupunya, mengatakan: "Dia ingin ditempatkan di tempat yang paling berguna baginya dalam krisis.

"Hanya butuh 12 hari bagi Adil untuk beralih dari dokter yang tampaknya sehat dan mampu yang bekerja di rumah sakit yang sibuk,  menjadi berbaring di kamar mayat rumah sakit," kata sepupunya itu.

4. Dokter Alfa Sa'adu: Seorang dokter veteran yang wajahnya bersinar ketika berbicara tentang obat-obatan. Alfa Sa'adu, yang lahir di Nigeria, bekerja dengan NHS selama hampir 40 tahun. Dia meninggal pada hari Selasa dalam usia 68 tahun setelah pertempuran dua minggu dengan virus tersebut.

Setelah pensiun, dia menjadi sukarelawan pada saat meninggal. Dilahirkan di Nigeria, Sa'adu memulai karier medisnya sebagai dokter konsultan di bidang kedokteran geriatri ketika dia datang ke London dan lulus dari University College Hospital Medical School pada 1976.

Putra Sa'adu, Dani mengatakan kepada Al Jazeera, "Dia adalah pria yang sangat bersemangat, yang peduli menyelamatkan orang. Segera setelah Anda berbicara dengannya tentang obat-obatan, wajahnya akan menyala. Dia bekerja untuk NHS selama hampir 40 tahun di berbagai rumah sakit di seluruh London.

Mantan Ketua Senat Nigeria, Bukola Saraki, memberikan penghormatan kepada Sa'adu di Twitter, dengan mengatakan, "kepemimpinan untuk rakyat kami di diaspora".[mr/jpn]

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA