10 December 2019

1000 Warga Muslim Norwegia Bentuk Perisai di Sinagoga

Konfrontasi - Perisai manusia yang mengelilingi sinagoga (tempat ibadah umat Yahudi) di Oslo dilindungi lebih dari 1000 Muslim Norwegia. Mereka menawarkan perlindungan kepada masyarakat yahudi kota itu dan juga mengutuk serangan terhadap sinagoga di negara tetangganya, Denmark, akhir pekan lalu.

Dengan meneriakkan "Tidak untuk anti-Semitisme, tidak untuk Islamofobia", Muslim Norwegia itu membentuk yang mereka sebut cincin perdamaian sepekan setelah Omar Abdel Hamid El-Hussein, pria kelahiran Denmark dari perantau Palestina, menewaskan dua orang di rumah ibadah tersebut dan acara memromosikan kebebasan berbicara di Kopenhagen pada akhir pekan lalu.

"Kemanusiaan adalah satu dan kami di sini untuk menunjukkan itu," kata Zeeshan Abdullah, salah seorang penyelenggara protes kepada kerumunan imigran Muslim dan etnis Norwegia yang memenuhi jalan kecil di sekitar satu-satunya sinagoga Oslo.

"Ada banyak pendukung perdamaian lebih dari para penghasut perang," kata Abdullah sebagai penyelenggara. Ia dan pemimpin komunitas yahudi berdiri berdampingan. "Masih ada harapan untuk kemanusiaan, perdamaian dan cinta, sekalipun perbedaan agama dan latar belakang," katanya.

Masyarakat Yahudi Norwegia adalah salah satu komunitas yahudi terkecil di Eropa, berjumlah sekitar 1.000 orang, sementara itu populasi Muslim, yang telah berkembang karena imigrasi, sebesar 150 ribu hingga 200 ribu. Norwegia memiliki populasi sekitar 5,2 juta orang.

Perdebatan imigrasi di negara itu muncul ke permukaan pada tahun 2011 ketika Anders Behring Breivik menewaskan 77 orang dan menuduh pemerintah dan Partai Buruh yang saat itu berkuasa memfasilitasi imigrasi Muslim dan menodai darah murni Norwegia.

Dukungan untuk imigrasi terus meningkat sejak serangan itu, dan jajak pendapat akhir tahun lalu menunjukkan bahwa 77 persen orang menilai imigran membuat kontribusi penting bagi masyarakat Norwegia. (mg/akt)

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...