Di Tangan Seniman Ini, Jas Putih Dokter Covid-19 Berubah Jadi Karya Seni

KONFRONTASI-Seniman Genaro Rodriguez mengaku sangat tersentuh setelah dirinya ditugaskan untuk mengubah jas putih dokter Covid-19 menjadi sebuah karya seni sehingga dia menyamakan pengalaman itu dengan 'melukis jubah pahlawan super'.

Rodriguez adalah salah satu dari 22 seniman Panama yang diminta untuk mengubah jas lab pekerja kesehatan garis depan menjadi karya seni siap lelang untuk mengumpulkan uang untuk peralatan anti-virus di negara Amerika Tengah itu.

Menggunakan cat akrilik, Rodriquez mengerjakan pola geometris dengan warna-warna cerah pada pakaian katun putih.

"Dalam pekerjaan saya, saya banyak menggunakan abu-abu, tapi di sini saya menggunakan warna putih yang sudah ada di mantel, karena bagi saya itu membawa makna harapan," katanya, seperti dikutip dari AFP, Kamis (1/10).

Masing-masing dari dua lusin mantel dalam koleksi ini memiliki label nama dokter, yang merupakan bagian dari karya akhir.

Salah satu jas lab yang dicat Rodriguez adalah milik Fulvia Vergara, kepala departemen perawatan intensif di rumah sakit umum Santo Tomas di kota itu.

Saat memeriksanya, Vergara mengaku tersentuh ketika melihat mantelnya diubah.

"Bagi seorang dokter, itu seperti jubah yang mengidentifikasi dan melindungi pada saat bersamaan," katanya.

Di ibu kota Kabupaten Cangrejo, seniman Rolo De Sedas mempelajari mantel yang diberikan kepadanya, sekarang dicat dengan warna hijau dan menampilkan sosok perempuan yang terinspirasi oleh cerita rakyat Panama.

De Sedas mengatakan bahwa mengerjakan pakaian itu sebentar memberinya gambaran sekilas seperti apa kehidupan bagi dokter yang memilikinya, berlomba menyusuri koridor rumah sakit untuk merawat para korban virus.

"Tak satu pun dari objek yang saya kerjakan sebelumnya memiliki begitu banyak makna atau begitu banyak kehidupan," kata De Sedas.

24 jas, yang akan dilelang kepada penawar tertinggi, menampilkan pemandangan, hewan, figur geometris, virus khayalan, wanita telanjang mandi di laut dan mata seorang anak yang sedih.

Ada juga pakaian dengan gambar surealis yang membangkitkan budaya Asia atau karya surealis Spanyol Salvador Dali.

"Yang saya inginkan di atas segalanya adalah memberi penghormatan kepada para dokter yang telah menjadi pahlawan pandemi ini," kata seniman Olga Sinclair.

"Seni memiliki kualitas untuk memperindah dan menghiasi keadaan apa pun," dan karya-karya ini, katanya, akan menjadi "bukti kesetiaan, solidaritas, dan keindahan".

Panama memiliki jumlah infeksi Covid-19 tertinggi di Amerika Tengah, dengan lebih dari 111 ribu kasus dan lebih dari 2.300 kematian.

Lelang akan diadakan secara virtual mulai 1-4 Oktober, dan penyelenggara mengatakan bahwa hasil penjualan akan digunakan untuk membeli peralatan untuk pusat kesehatan.

"Mereka benar-benar membutuhkan banyak bantuan, tidak hanya persediaan medis untuk Covid, tetapi juga peralatan," kata Ricardo Gago, Presiden Rotary Club of Panama, yang menyelenggarakan lelang.

Harga pembukaan untuk setiap karya adalah 1.000 dolar AS, meskipun penyelenggara yakin bahwa penawaran akan lebih tinggi, dan berharap untuk mendapatkan lebih dari 24.000 ribu dolar AS untuk 24 mantel.

"Masing-masing mantel ini adalah sepotong kain yang sarat dengan kemanusiaan," kata pelukis dan pematung Eduardo Navarro.

"Pandemik telah membuat kami melihat kehidupan dengan mata yang berbeda," ungkapnya. (mr/rm)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...