Indonesia Lirik Asia Eropa Hingga Timur Tengah untuk Investasi di Luar China, BKPM: Kita Sales Negara

Konfrontasi - Kepala Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia mengakui investasi yang masuk ke Indonesia merosot akibat penyebaran virus corona dari Wuhan, China. Alasannya, China merupakan negara terbesar kedua yang berinvestasi di Indonesia.

Menanggulangi ini, BKPM melakukan ekspansi investasi ke berbagai negara. Misalnya ke Singapura, Jepang, Korea hingga beberapa negara di Eropa dan Timur Tengah.

"Korea kan tidak semuanya kena, dan lagi bagus (investasinya)," kata Bahlil di Kantor BKPM, Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jumat (6/3/2020).

Bahlil mengklaim, saat ini pihaknya sudah mendapatkan komitmen investasi dari sebuah negara di Asia. Nilai investasinya mencapai USD 3 miliar sampai USD 4 miliar.

Investasi tersebut nantinya akan membuat smelter hingga tingkat stainless steel. Namun Bahlil masih enggan membeberkan nama perusahaan dan asal negaranya.

Tak ketinggalan BKPM juga menggarap investasi di dalam negeri. Mantan Ketua HIPMI ini menyebut, investasi dari dalam negeri sedang meningkat. Sudah muncul kepercayaan pengusaha dalam negeri setelah mendapatkan kemudahan dalam kredit perbankan.

"Selama ini kredit-kredit sudah oke dari bank tapi belum direalisasikan, sekarang sudah mulai direalisasikan. Jadi menggairah nih," tutur Bahlil.

Investasi Dalam Negeri

Dia menambahkan, dalam kondisi ini, pemerintah sebaiknya sudah harus mulai mencari cara untuk memperbesar investasi asal dalam negeri. Sebab, semakin besar dan semakin banyak investasi dari dalam negeri itu jauh lebih baik.

Untuk itu, dia optimis target investasi Rp886 triliun tahun ini bakal tercapai. Sebagai mantan pengusaha, dia yakin virus corona bukan masalah besar.

Dia menyebut, di balik kendala harus ada ruang dan solusi. Kalau pengusaha akalnya banyak dan ada saja caranya. Meski bukan lagi pengusaha, tapi dia menggunakan trik pengusaha dalam kondisi saat ini.

"Sama, kita BKPM kan sales negara, marketing negara. Jadi kalau kemudian china menurun, BKPM harus mencari di tempat yang lain," kata Bahlil mengakhiri. (mrdk/mg)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...