Hong Kong Minati Produksi Tas Kulit Ular Indonesia

Konfrontasi - Indonesia merupakan salah satu mitra dagang terbesar bagi Hong Kong. Nilai transaksi perdagangan yang terjadi antara dua negara periode Januari-Oktober 2016 mencapai 3,9 miliar dolar AS, dengan nilai ekspor Hong Kong ke Indonesia mencapai 2,1 miliar dolar AS dan nilai impor dari Indonesia adalah 1,8 miliar dolar AS.

Direktur Indonesia Hong Kong Trade Development Council (HKTDC) Leung Kwan Ho mengatakan hal tersebut kepada pers, di Jakarta, belum lama ini.

Dalam siaran pers di Jakarta, Jumat (2/12/2016), Leung Kwan Ho mengatakan, produk-produk  karya asli bangsa Indonesia sangat diminati di Hongkong. Salah satunya adalah tas kulit  ular, "Covet Bag" asal Jakarta yang dijual seharga 250 dolar AS.

Menurutnya, saat ini,  Indonesia adalah produsen kulit ular terbaik di dunia. Ini yang membuat tas kulit ular asal Indonesia dicari oleh buyer dunia, salah satunya lewat Pameran Dagang Hong Kong.

Oleh karena itu, Leung berharap lebih banyak lagi perusahaan Indonesia yang mengeksplorasi peluang bisnis dan memasuki pasar global melalui pameran HKTDC yang akan berlangsung di Hong Kong pada Januari 2017.

Ada empat pameran internasional pada Januari 2017, meliputi fashion, mainan, produk bayi, dan alat tulis. Empat pameran tersebut, yakni HKTDC Hong Kong Toys & Games Fair digelar pada 9-12 Januari 2017, HKTDC Hong Kong Baby Products Fair dan International Stationery digelar pada 9-12 Januari 2017, serta HKTDC Hong Kong Fashion Week for Fall/Winter digelar pada 16-19 Januari 2017.

Leung menjelaskan, pameran ini akan menyediakan platform satu atap untuk peserta pameran bertemu dengan pembeli berkualitas dari seluruh dunia.

"Pameran ini akan menjadi platform ideal bagi para pembeli dagang untuk mencari informasi mengenai gaya dan tren terhangat dari Hong Kong untuk memenuhi permintaan kelas menengah di Asia yang terus berkembang," katanya.

HKTDC setiap tahun menyelenggarakan lebih dari 30 pameran setiap tahun untuk mempertemukan pembeli dan pemasok dari kedua negara. Pameran itu  telah menarik lebih dari 36.000 peserta pameran dan lebih dari 711.000 pengunjung dari seluruh dunia. (ant/mg)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...