19 June 2018

Dua Faktor Ini Dukung Penguatan Rupiah Jadi Rp13.296 Jumat Sore

Konfrontasi - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat sore bergerak menguat sebesar 30 poin menjadi Rp13.296 dibandingkan posisi sebelumnya di posisi Rp13.326 per dolar AS.

"Mata uang rupiah bergerak menguat terhadap dolar AS menyusul adanya harapan perekonomian Indonesia pada kuartal dua 2015 ini akan lebih baik dari kuartal sebelumnya," kata Pengamat Pasar Uang Bank Himpunan Saudara, Rully Nova di Jakarta, Jumat (26/6).

Menurut dia, sejauh ini pemerintah telah berusaha untuk mempercepat penyerapan anggaran untuk mengembangkan infrastruktur, itu yang akan menjadi salah satu penopang bagi perekonomian Indonesia.

Selain itu, lanjut dia, Bank Indonesia yang mengeluarkan kebijakan makroprudensial dalam bentuk peningkatan Rasio Loan to Value (LTV) atau Rasio Financing to Value (FTV) untuk kredit properti dan penurunan uang muka untuk kredit kendaraan bermotor, diharapkan dapat menjaga momentum pertumbuhan ekonomi.

"Membaiknya sektor properti dan otomotif dapat berdampak positif ke sektor lainnya. Pada gilirannya, dampak lanjutan pelonggaran pemberian kredit ini diharapkan dapat mendorong berjalannya fungsi intermediasi perbankan dalam penyaluran kredit kepada masyarakat," katanya.

Kendati demikian, menurut dia, potensi rupiah bergerak balik arah ke area negatif masih terbuka menyusul belum adanya kepastian penyelesaian utang Yunani serta kenaikan suku bunga AS (Fed fund rate). Sentimen itu masih membebani laju mata uang di negara-negara berkembang.

Sementara itu, dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada Jumat (26/6) mencatat nilai tukar rupiah bergerak melemah menjadi Rp13.338 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp13.323 per dolar AS. (mg/ant)

Category: 
Loading...