5 Bulan Lagi, Bandara Kertajati Layani Jemaah Haji Jabar

Konfrontasi - Rencana pemindahan keberangkatan jemaah haji asal Jawa Barat ke Bandara Kertajati, Kabupaten Majalengka diapresiasi Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin.

Menurut Lukman, pihaknya masih meninjau perkembangan dari kesiapan bandara terutama sarana dan prasarananya, yang rencananya mulai beroperasi pada Juni 2018.

"Masih akan kami lihat perkembangannya. Kapan mulai beroperasinya, kelengkapannya, dan segala sesuatu yang terkait dengan standar minimal penetapan sebuah bandara. Tentu itu semuanya akan dikonsultasikan dengan Kementerian Perhubungan dan sejumlah maskapai tentunya," ungkap Lukman, Sabtu (6/1/2018).

Lukman menambahkan, dengan beroperasinya Bandara Kertajati bisa memudahkan para jemaah haji asal Jawa Barat untuk berangkat menuju tanah suci.

"Prinsipnya, kalau kami di Kemenag, semakin banyak embarkasi, sebenarnya semakin baik karena itu memudahkan. Semakin mendekatkan layanan jamaah kepada bentuk fasilitas pelayanan itu sendiri. Kami akan semakin senang," tandasnya.

PT BIJB sendiri selaku pelaksana pembangunan dan pengoperasian bandara menyatakan kesiapannya ihwal pelayanan calon haji 2018.

Menurut Direktur PT Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Virda Dimas Ekaputra pihaknya telah menyiapkan fasilitas lounge haji dan umrah seluas 1.300 meter per segi. Fasilitas tersebut berada di lantai tiga area terminal bandara.

Adapun untuk kesiapan lainnya seperti akses jalan non-tol, pihaknya bersama Pemda Majalengka sudah memulai melakukan pengerjaan fisik. Akses itu mengambil jalan lurus sepanjang 1,8 kilometer. Sedangkan untuk akses tol Pemprov Jabar saat ini sedang melakukan pembebasan lahan sepanjang 3,8 kilometer. Akses tol tersebut nantinya akan terhubung langsung dengan Tol Cipali. (jp/mg)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  

loading...