Rupiah Melemah, Rizal Ramli: Pemerintah Jangan Hanya Sibuk Salahkan Faktor Eksternal!

Konfrontasi-Terkait pelemahan rupiah pemerintahan Joko Widodo dalam banyalk kesempatan menyatakan telah mempersiapkan langkah untuk mengatasi pelemahan rupiah terhadap dolar Amerika dalam jangka pendek. Presiden Joko Widodo saat memimpin rapat terbatas bidang ekonomi (17/12) mengatakan pelemahan rupiah tidak akan berlangsung lama karena fundamental ekonomi Indonesia terus mengalami perbaikan.

“Ini memang di seluruh negara. pelemahan mata uang di negara-negara yang lain pun sama karena memang mulai ada penarikan dolar kembali ke amerika. Tetapi dengan fundamental ekonomi kita, dengan perbaikan nilai fiskal kita, ya moga-moga di indonesia tidak berjalan lama. Tahun depan mulai berjalan baik,” kata Presiden Jokowi.

Namun pernyataan para menteri Jokowi yang menyebut fundamental ekonomi Indonesia baik mendapat kritik dari Rizal Ramli. Sebab, jika fundamental ekonomi Indonesia baik, tidak mungkin rupiah terpuruk terhadap dolar.

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang terus melemah akibat pengetatan suku bunga yang dilakukan Bank Sentral AS, Federal Reserve Bank sebenarnya bisa dihindari apabila fundamental ekonomi Indonesia kuat.

“Jika fundamental ekonomi Indonesia sehat, dalam arti Neraca Perdagangan, Neraca Transaksi Berjalan dan Neraca Pembayaran sehat, pengaruh pengetatan Fed Reserve Amerika akan sangat minimal,” ujar Ekonom Senior, Rizal Ramli, yang juga mantan Menteri Koordinator Perekonomian, di Jakarta, Rabu (17/12/2014).

“Tetapi bila fundamental tidak sehat dan negara mengalami quatro deficits, sedikit saja terjadi pengetatan moneter di Amerika, rupiah akan anjlok tajam,” tutur Rizal Ramli, yang juga merupakan salah seorang anggota Panel Ahli PBB.

Menurut Rizal Ramli, siapapun yang jadi presiden jika tidak punya program untuk mengurangi quatro deficits, rupiah akan terus anjlok ke Rp 14.000 dolar AS.

Sayangnya sampai saat ini menteri-menteri Jokowi hanya sibuk menyalahkan faktor internasional, tapi tidak menjelaskan secara rinci apa yang akan dilakukan untuk mengurangi  quatro deficits,” pungkas Rizal Ramli.

Sebagaimana diketahui, nilai tukar rupiah terhadap dolar AS belakangan ini semakin terpuruk, dan sempat diperdagangkan pada kisaran Rp 13.000 per dolar AS.

Pemerintah melalui Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mencoba untuk menenangkan situasi dengan mengatakan bahwa penurunan nilai tukar terhadap dolar AS tidak hanya dialami rupiah. Penguatan nilai dolar AS adalah fenomena global. Dia mengatakan, dolar AS sedang pulang kampung.

Rizal pun meminta para menteri tidak hanya sibuk menyalahkan factor-faktor internasional, tanpa menjelaskan secara rinci apa yang akan dilakukan untuk mengurangi quatro deficits secepatnya.

“Fundamental ekonomi Indonesia saat ini tidak sehat, lampu kuning, karena masalah quatro-deficits. Tetapi aneh, JK & menteri-menteri meyakinkan Jokowi bahwa fudamental ekonomi Indonesia sehat. Ada apa ? Desepsi ?,” ungkapnya.

Kalo fundamental ekonomi sehat, lanjutnya, rupiah tidak akan anjlok. Jika sehat mengapa Bank Indonesia intervensi melakukan intervensi hingga Rp5 triliun hanya untuk menjaga agar rupiah tidak anjlok lebih dari Rp13.000/dollar, padahal sebelumnya rata-rata intervensi BI hanya Rp 2,5 triliun per hari.

“Tolong bicara yang benar, agar bisa fokus cari solusi,” pungkas tokoh perubahan ini.

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA