29 March 2020

Rizal Ramli Ingatkan Pak Jokowi: Ekonomi Gelembung (Bubble Economy) dewasa ini untuk Meledak, Tidak perlu Linggis atau Kampak

KONFRONTASI- Tokoh nasional yang juga ekonom senior Rizal Ramli (RR), mengingatkan Istana Presiden bahwa  dewasa ini Ekonomi Gelembung (bubbles economy) neoliberalisme Menkeu Sri Mulyani era pemerintah Jokowi ini untuk meledak, tidak perlu linggis atau kampak, hanya butuh peniti-peniti kebenaran dan fakta riel.

RR ingatkan lagi, Ekonomi Gelembung neoliberalisme Menkeu Sri Mulyani era pemerintah Jokowi ini tidak didukung oleh fundamental yang kuat, tapi oleh pencitraan, utang, SUN, PR, doping dan goreng-gorengan. Ekonomi Gelembung (bubbles economy) akan meletus, sebagai bagian dari koreksi alamiah.

'' Untuk meledak, tidak perlu linggis atau kampak, hanya butuh peniti-peniti kebenaran dan fakta riel..Pemerintah tengah memompa ban atau meniup balon,'' kata RR, Menko Ekuin era Presiden Gus Dur.

Kata RR mengingatkan Presiden, pemerintah tengah memompa ekonomi gelembung, terus dan terus.'' Dan, sesuai sunnatullah, balon yang terus ditiup atau ban yang terus-menerus dipompa, pada akhirnya bakal meledak,'' imbuh RR

Bahkan berbagai kalangan meng-amini peringatan RR, Begawan Ekonomi pengusung Trisakti Soekarno  tersebut.

''.Ekonomi Gelembung (bubbles economy) Menkeu Sri Mulyani di era Jokowinomics bisa Luruh dan Rubuh lebih cepat , tinggal tunggu waktu untuk mbledos (meletus) dan kempis karena menghisap, memeras  dan menindas ekonomi rakyat. Subsidi energi termasuk listrik dan BBM dibabat hingga ke titik nadir.. Rakyat dan kalangan UMKM dihisap habis-habisan lewat pajak yang digenjot gila-gilaan. Demikian peringatan dini dari Edy Mulyadi, Direktur Center for Democracy and Economic Studies dan  F.Reinhard MA, analis ekonomi-politik dari Indonesian Research Group.

  ‘’Rezim Jokowinomics yang berkuasa terus-menerus membebani rakyat dengan aneka tarif dan harga yang mahal. Tarif dasar listrik (TDL) naik awal tahun ini. Hal serupa juga terjadi pada tarif premi (pemerintah ngotot menyebutnya iuran) BPJS Kesehatan naik untuk semua kelas.Padahal, penguasa sudah sepakat dengan DPR bahwa yang naik hanya untuk premi kelas 1 dan 2. Oleh Menkeu terbalik Sri Mulyani, APBN menganggarkan pembayaran bunga utang 2020 mencapai Rp295 triliun. Jumlah itu ditambah dengan pembayaran pokok utang Rp351 trilliun. Dengan demikian, total alokasi anggaran pembayaran pokok dan bunga utang mencapai Rp646 triliun,’’ujar Edy.

‘’ Tingginya pembayaran cicilan pokok dan bunga utang ini disebabkan syahwat Sri dalam menjaring utang terbilang ugal-ugalan. Utang Indonesia setiap tahun bertumbuh rata-rata 20%. Padahal pertumbuhan PDB rata-rata cuma 5%. Ini artinya, utang kita naik 4 kali lebih cepat daripada pertumbuhan PDB.Kekuasaan  dibangun dengan kebohongan dan kecurangan,’’ ungkap jurnalis senior yang  juga aktivis Ornop ini.

Pada saat yang sama,  ungkap Edy dan Reinhard, pemerintah Jokowi makin telanjang mempraktikkan ketidakadilan yang luar biasa. Yang teranyar, misalnya, pemerintah memberikan tax holiday alias pembebasan pajak kepada pengusaha Prajogo Pangestu atas pabrik petrokimia yang bakal dia bangun. Tidak tanggung-tanggung, _tax holiday_ itu berlaku selama 20 tahun. Awal 2018 silam, pemerintah juga menggerojok lima perusahaan kelapa sawit besar senilai Rp7,5 triliiun. Kepada rakyat kecil dan UMKM pemerintah begitu bengis dalam memajak, sebaliknya bagi pengusaha besar penguasa cenderung memanjakan bahkan terkesan bertekuk-lutut.

(berbagi sumber)

 
 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...