Rizal Ramli kandidat Terbaik bagi Gerindra dan PDIP. Sandiaga Uno Bukan Lawan Ahok, Uno Pasti Keok dan Hanya Bikin Malu Gerindra Prabowo

JAKARTA-Gerindra dan PDIP disarankan ajukan Rizal Ramli (RR) ke Pilgub DKI-1 sebab RR mendapat dukungan besar arus bawah, kelas bawah dan kelas menengah ke atas yang sadar bahwa DKI butuh sosok dengan kecerdasan, keteladanan  dan komitmen pemimpin pada rakyat kecil. ''RR sosok yang brilyan, merakyat, sangat cerdas, kaya pemikiran, perduli rakyat kecil dan mengerti kebutuhan/aspirasi kelas menengah ke atas. RR adalah tokoh terbaik yang mampu menjembatani aspirasi kelas menengah dan kelas bawah secara humanis, RR mustinya diajukan PDIP dan Gerindra ke DKI-1, bukan Ahok atau Uno yang tidak punya akar di masyarakat, tak  jelas viisi-misi dan moral-etisnya serta hanya memalukan PDIP Mega atau Gerindra,'' kata peneliti Islam dan politik Imam Shalahudin  dari the New Indonesia Foundation dan Frans Aba PhD, dari Persatuan Alumni GMNI.

Dosen Universitas Paramadina dan pengamat komunikasi politik Handri Satrio di Jak TV semalam menyebut RR sebagai pemimoin alternatif yang mampu menang menghadapi Ahok, dan dalam posisi injury time sangat mungkin ada parpol yang mengusung RR.

 Sejauh ini fakta penolakan dari berbagai kalangan terhadap Basuki T Purnama semakin santer muncul setiap hari dari berbagai penjuru DKI Jakarta. Dan itu bukan sekadar penolakan oleh warga,   komunitas tertentu, bahkan kader partai.

Namun, yang menarik adalah penolakan kader-kader PDIP di bawah terhadap Ahok. Penolakan itu bahkan dilakukan di depan kantor DPP PDI Perjuangan.

Penolakan juga datang dari tokoh masyarakat, cendekia, pemuka agama, aktivis demokrasi dan LSM, hingga budayawan. Penolakan juga datang dari kalangan wong cilik, terutama masyarakat miskin kota, nelayan dan masyarakat lainnya di Jakarta.

Bentuk penolakan juga bermacam-macam. Tidak hanya bentuk aksi, melainkan juga dalam bentuk pernyataan, opini, hingga menulis surat terbuka kepada Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri dan Presiden Joko Widodo.

Seiring maraknya media sosial, penolakan atas Ahok juga dituangkan dalam bentuk meme. Adakalanya penolakan dilakukan sembari mendukung calon gubernur DKI selain Ahok.

Proses penolakan yang terus dikapitalisasi secara politik pun bergulir bak bola salju yang semakin hari semakin keras dan masif. Namun, sepertinya puncak penolakan atas Ahok terjadi pada Rabu, 7 September 2016 ketika Front Wong Cilik dari berbagai elemen masyarakat melakukan aksi besar-besaran di kantor DPP PDI Perjuangan di Jalan Dipanegoro, Jakarta Pusat.

Dalam aksi itu, massa juga menuliskan surat kepada Megawati dan membacakannya. Isi surat yang dibubuhi cap jempol darah itu dibacakan wanita bernama Desi, korban penggusuran Rawa Sengon, Tanah Merah, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Surat itu berisi curahan hati warga agar Megawati Soekarnoputri selaku ketua umum PDI Perjuangan   tidak mengusung Ahok pada pilkada DKI 2017. Sejauh ini memang ada keyakinan bahwa PDIP tak akan mengusung Ahok.

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA