20 October 2018

Rizal Ramli: Indonesia Bisa Adil, Sejahtera dan Maju Bukan Mission Impossible, Ini Strateginya

KONBFRONTASI- Indonesia akan kesulitan menjadi negara berpendapatan tinggi (higher income) atau negara maju pada 2030 karena pendapatan per kapita Indonesia masih belum memadai.

Itu dikatakan Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, pekan lalu dalam sebuag diskusi publik di Jakarta. Bahkan ia mengatakan, adalah mission impossible bila Indonesia menjadi negara maju menggunakan proyeksi di BI memakai pendekatan supply side.

Bila pertumbuhan ekonomi rata-rata mencapai 5,6 persen, Indonesia diprediksi bisa naik level dengan pendapatan per kapita di atas 10 ribu pada 2045. Sementara pada 2017 lalu, pendapatan per kapita Indonesia baru mencapai 3876 dolar AS. Indonesia bisa naik level lebih cepat jika pertumbuhan ekonomi bisa diupayakan jadi lebih tinggi yaitu mencapai 6,4 persen. Hanya saja, Indonesia harus bekerja sangat keras, kontribusi sumber daya manusia terhadap perekonomian dan rasio investasi riil ditingkatkan.


Pernyataan ini dapat dibantah dengan cara yang pernah ekonom senior, Rizal Ramli, sampaikan di berbagai forum. Rizal mengatakan, kalau berbicara masa depan maka apapun bisa terjadi yaitu positif atau negatif. Yang mengerti ilmu ini melakukan apa yang disebut simulasi.

Ia memberi contoh, pada November 1996, Rizal Ramli sebagai chairman Econit memberi laporan setebal 200 halaman bahwa Indonesia akan alami krisis ekonomi besar pada 1997-98. Namun dibantah menteri keuengan dan gubernur bank sentra padahal indikasinya sederhana yaitu current deficit BI sudah begitu besar dan akan membuat rupiah anjlok. Kemudian, utang swasta sudah "keterlaluan". BI dan departemen keuangan tidak memiliki data itu sehingga bisa terjadi rush luar biasa. Semua yang pihaknya ramalkan itu akhirnya terjadi pada 97-98. Ada kalangan pengusaha yang mengikuti nasihat pihaknya, akhirnya banknya selamat. Yang terlalu pecaya diri karena punya banyak hubungan kekuasaan, akhirnya rontok.

Ia mengatakan, ini kesempatan bagus untuk melihat seperti apa Indonesia di tahun 2030 dan tahun 2050. Jawabannya bisa positif bisa negatif. Tapi yang ia sayangkan level pembahasan yang tidak intelek. Semua di-frame dalam konteks politik misalnya Jokowi vs Prabowo. Padahal yang bisa dilakukan adalah analisa kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman apa saja yang akan terjadi. Yang dibahas adalah konten dan asumsi.

"Anda harus berdebat pada asumsi bukan personality," kata Rizal Ramli. Menurutnya, Indonesia bisa jadi negara yang adil, sejahtera dan maju, dan untuk itu RR punya starteginya.

Memang Indonesia harus bangga karena GDP mencapai 1 triliun dolar AS. Tapi kalau dibagi 260 juta penduduk hanya mendapat sekitar 3600 dolar AS. Indonesia terendah dibandingkan Malaysia, Thailand atau Singapura. Selain besarnya GDP, yang juga lebih penting adalah tingkat pendapatan dan kesejahteraan.



GDP Indonesia diperkirakan naik menjadi 2,5 triliun dolar AS pada 2030. Tapi untuk bisa seperti itu, asumsinya adalah Indonesia tumbuh 9 persen selama 12 tahun. Faktanya, selama ini Indonesia hanya tumbuh 5 persen alias stagnan. Hari ini Indonesia ada di ranking 16 dalam hal GDP. Tapi, kalau bisa tumbuh 9 persen selama 12 tahun, GDP Indonesia naik dua setengah kali, dan naik ke ranking 11.

Pertanyaannya menurut Rizal, kenapa Indonesia mandek? Cara untuk keluar dari kemandekan itu adalah harus tinggalkan kebijakan makro ekonomi yang super konservatif yang sudah terbukti gagal di seluruh dunia.

"Harus ada kebijakan makro ekonomi yang kreatif dan inovatif. Kalau itu kita lakukan saya percaya ekonomi Indonesia dari 2019 ke 2024 bisa tumbuh di atas 10 persen rata-rata, sehingga pendapatan rakyat bisa naik ke 7500 dolar AS.

Indonesia tidak bisa menjadi raksasa ekonomi karena model ekonominya neoliberal yang hanya bisa mengangkat pertumbuhan ekonomi paling maksimum 6 persen, itupun dengan utang.

Ia juga berbicara tentang fakta demokrasi kriminal di Indonesia. Buktinya sederhana yaitu 300 dari 352 bupati dipenjara, setengah dari gubernur dipenjara, ratusan anggota DPR dipenjara karena kasus korupsi. Ia tegaskan, demokrasi kriminal hanya menyejahterakan para elite.

"Kita harus bangun demokrasi yang membawa kemakmuran. Demokrasi kriminal yang terjadi sekarang membebaskan partai politik mendapatkan dana dari mana saja. Saatnya partai dibiayai negara supaya lebih akuntabel, kita ubah menjadi menjadi demokrasi amanah sehingga membawa kemakmuran," katanya.

Yang juga pasti ia lakukan agar Indonesia menjadi negara maju adalah mengubah model ekonomi yang terlalu kanan (koservatif) kembali ke konstitusi, menjadi lebih ke tengah. Sehingga, Indonesia akan tumbuh 10 persen dalam waktu lima tahun.

Ekonom senior Rizal Ramli (RR) menegaskan, Indonesia tidak  akan maju dan tidak akan  sejahtera  selama  model ekonomi yang diikuti ini model Neoliberalisme ala IMF/Bank Dunia yang tidak akan mampu mengangkat,  paling maksimal  6% itu pun tumbuh dengan hutang besar. ''Kita  mampu dan percaya ekonomi Indonesia bisa tumbuh di atas  10% dari 2019-2024 secara rata-rata sehingga pendapatan per kapita kita bisa naik dari 4000 dolar AS menjadi 7000 dolar. Jepang tumbuh 12%  selama 20 tahun setelah Perang Dunia II karena keberhasilan PM Ikeda. Dan China tumbuh 12% selama 25 tahun di era Deng Xiaoping dan Zhu Rong Ji.  Maka Jepang dan China jadi raksasa .Saya ingin Indonesia bangkit dan menjadi raksasa Asia Tenggara, dan kita mampu untuk itu dengan kepemimpinan kita yang amanah,'' kata teknokrat senior Rizal Ramli 

Di Asia yang ikut model pembangunan Bank Dunia itu hanya Indonesia dan Filipina, maka tidaklah aneh banyak negara di Asia dan bekas Rusia ekonominya hanya tumbuh 6-8 persen. ekonomi konstitusi dianggap kuno, ekonomi nasionalistik dianggap ketinggalan zaman, ujung-ujungnya ekonomi kita susah bangkit, ekonomi hanya merangkak tertinggal dengan negara-negara tetangga lainnya karena berkutat hanya tumbuh 5-6%.

Sudah saatnya pemerintahan Joko Widodo yang sejak awal bercita-cita mewujudkan Tri Sakti melalui agenda Nawacita dan Revolusi Mental, merubah haluan ekonominya yang sesuai konstitusi, yang bersifat nasionalistik sebagaimana saran mantan menko perekonomian era Gus Dur tersebut.

[ald]

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...