18 October 2018

Ulama Senior Saudi Tak Setuju Perempuan Dipaksa Kenakan Abaya

KONFRONTASI-Perempuan di Arab Saudi selama bertahun-tahun tidak hanya harus menutup aurat, tapi juga diwajibkan melakukannya dengan jubah abaya. Namun semua itu bisa berubah dalam waktu dekat.

Anggota Dewan Cendekiawan Senior Sheikh Abdullah al Mutlaq mengatakan, perempuan seharusnya tidak dipaksa mengenakan kain abaya. Pasalnya, di negara-negara mayoritas Islam lain, perempuan dibebaskan menutup aurat dengan cara mereka sendiri.

"Lebih dari 90 persen perempuan Muslim di negara mayoritas Muslim lainnya tidak memakai abaya. Jadi kita tidak boleh memaksa orang untuk memakai abaya," kata Al Mutlaq dalam sebuah wawancara dengan seorang penyiar lokal beberapa hari lalu.

Pernyataan tersebut menimbulkan reaksi beragam di media sosial. Pasalnya, terlontar dari mulut seorang ulama senior yang juga anggota badan keagamaan tertinggi di Arab Saudi

Beberapa netizen setuju dengan pernyataan tersebut. Namun, banyak juga yang masih menganggap abaya sebagai tradisi yang tidak boleh diganggu gugat.

Seperti yang diketahui, Saudi memiliki aturan paling ketat di dunia terhadap perempuan. Namun belakangan ini mereka mulai melonggarkan sejumlah peraturan.

Beberapa waktu lalu pemerintah mencabut aturan yang melarang perempuan menonton sepak bola di stadion. Sedangkan larangan mengemudi dicabut tahun lalu.

Meski begitu, sejatinya perempuan masih belum dapat melakukan banyak hal tanpa seizin wali laki-laki mereka.

Beberapa batasan termasuk mendapatkan paspor, bepergian ke luar negeri, mendaftar di universitas dan menikah, membuka rekening bank, hingga memulai bisnis tertentu.[mr/jpnn]

Tags: 
Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...