Palestina: Pemerintah Netanyahu Tentang Perdamaian

Konfrontasi - Pemerintah baru gabungan sayap kanan keagamaan bentukan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan berperang dan melawan perdamaian, kata pejabat tinggi Palestina pada Kamis (7/5).

Pemerintah akan menjadi petempur, yang akan melawan perdamaian dan ketenangan di wilayah kami," kata perunding Palestina Saeb Erakat kepada AFP.

"Pemerintah ini akan melakukan pembunuhan dan menggencarkan kegiatan pemukiman," katanya tentang pembangunan berkelanjutan Israel di tanah tempat Palestina inginkan untuk negara masa depannya.

Pernyataan itu disampaikan setelah Netanyahu berhasil memutuskan pemerintah gabungan itu menjelang tenggat tengah malam, yang memberinya mayoritas tipis hanya satu kursi di parlemen.

Penyelidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada akhir April menyalahkan tentara Israel atas tujuh serangan terhadap sekolah badan dunia itu di Gaza, yang digunakan sebagai tempat penampungan selama perang 2014.

"Saya menyesalkan kenyataan bahwa sedikit-dikitnya 44 warga Palestina tewas akibat tindakan Israel dan setidak-tidaknya 227 terluka di tempat Perserikatan Bangsas-Bangsa, yang digunakan sebagai penampungan darurat," kata Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon dalam surat kepada Dewan Keamanan.

"Titik paling berat adalah bahwa harapan dan kepercayaan mereka untuk perlindungan dan mencari tempat tinggal di sana ditolak," tambah Ban.

Pemimpin badan dunia itu berjanji tidak menyia-nyiakan upaya untuk memastikan bahwa kejadian seperti itu tidak terulang.

Dewan penyelidik menelisik serangan terhadap sekolah kelolaan badan pengungsi Palestina Perserikatan Bangsa-Bangsa UNRWA sejak 8 Juli hingga 26 Agustus tahun lalu, tapi juga menjelaskan penemuan senjata di tiga sekolah.

Sekolah tersebut kosong pada saat itu, tapi Ban mencatat kenyataan bahwa tempat tersebut digunakan oleh yang terlibat dalam perang untuk menyimpan persenjataan dan, dalam dua perkara, mungkin dijadikan tempat untuk melancarkan tembakan, tidak dapat diterima.

Israel berulang kali menyatakan pejuang Hamas menggunakan warga sebagai perisai dan tempat Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai sarana penyimpanan senjata selama perang 50 hari itu.

Perang Gaza berakhir dengan gencatan senjata ditengahi Mesir setelah sekitar 2.200 Palestina, kebanyakan warga, dan 73 orang Israel, sebagian besar tentara, tewas.

Ban menyeru Israel dan Palestina kembali ke perundingan dan memilih perdamaian daripada kematian, kehancuran dan penderitaan, yang mewarnai sengketa mereka untuk waktu sangat lama. (rol/ar)

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA