19 December 2018

Macron akan Tengok Tentara Prancis di Afrika

KONFRONTASI-Presiden Emmanuel Macron akan mengunjungi tentara Prancis di Afrika pada Jumat, kata sumber dekat dengan pemimpin baru itu, Selasa.

Pegawainya mengatakan bahwa ia diperkirakan pergi ke Mali, tempat 1.000 tentaranya ditugaskan sebagai bagian dari pasukan kontraterorisme Afrika Barat.

Sumber tersebut menambahkan bahwa sidang kabinet pertama pemerintah baru Prancis akan berlangsung pada Kamis.

Emmanuel Macron terpilih menjadi presiden Prancis dengan menjual visi integrasi Eropa, yang lebih bersahabat bagi iklim usaha, sekaligus mengalahkan Marine Le Pen, ultra nasionalis, yang mengancam membawa keluar negaranya dari Uni Eropa.

Kemenangan tokoh berhaluan tengah tersebut juga membuat sejumlah negara Eropa lain bernafas lega, setelah sempat khawatir atas kebangkitan kelompok populis sebagaimana terjadi di Inggris saat keluar dari Uni Eropa dan juga terpilihnya Donald Trump sebagai presiden Amerika Serikat.

Mata uang euro juga mengalami kenaikan paling signifikan selama enam bulan terakhir dibanding dengan dollar AS.

Macron memperoleh 66 persen suara, sementara Le Pen hanya mendapatkan kurang dari 34 persen.

Meski menang telak, perolehan Le Pen, yang maju dari jalur partai National Front, merupakan rekor tertinggi bagi partai yang memperjuangkan kebijakan anti-imigrasi tersebut. Perolehan tersebut juga menjadi tugas berat bagi Macron untuk melakukan rujuk bangsa.

Tantangan terdekat Macron adalah memenangani pemilu parlemen pada bulan depan bagi koalisi partai pendukungnya.

Presiden Prancis yang akan segera turun Francois Hollade mengatakan bahwa hasil tersebut "menunjukkan bahawa mayoritas warga masih ingin bersatu dalam nilai-nilai Republik dan Uni Eropa".

Presiden Komisi Eropa, Francois Hallande, mengatakan kepada Macron, "Saya sangat senang dengan gagasan Anda untuk kemajuan Eropa, yang melindungi warga, yang akan dibawa dalam masa kepresidenan Anda."

Category: 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA  


Berita lainnya

loading...