China Akhirnya Akui Virus Corona Bukan dari Pasar Tradisional, dari Mana Coronavirus

KONFRONTASI -  

 China untuk pertama kalinya mengakui bahwa Virus Corona tidak berasal dari pasar tradisional di Wuhan China.

Pengakuan mengejutkan dunia internasional ini berasal dari seorang peneliti senior yang juga pejabat di pemerintahan komunis China.

Para peneliti, terutama dari Amerika Serikat, kemudian mengaitkan bahwa sumber Virus Corona yang sesungguhnya berasal dari sebuah laboratorium virologi Wuhan China.

"Pada awalnya, kami berasumsi pasar makanan laut mungkin memiliki virus, tetapi sekarang pasar lebih seperti korban," kata Gao Fu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

Ini adalah pengakuan yang menakjubkan, demikian tulis Dailymail hari ini.

Mengejutkan karena selama ini China dan juga Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersikeras bahwa Virus Corona bersumber dari pasar hewan di Wuhan China

Tetapi, Presiden Amerika Serikat Donald Trump tetap menuduh China tidak transparan dan kemarin telah memutuskan hubungan dengan WHO.  

Ditemukan Sperma Mengandung Virus Corona, Begini Penjelasan Peneliti

BREAKING NEWS: Giliran Rusia Sebut Virus Corona Buatan Manusia, Peneliti China Lakukan Langkah Gila

Dr Gao Fu, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, merespon tudingan dunia  internasional terhadap China terkait Virus Corona. Dia mengatakan kepada media pemerintah CGTN bahwa tidak ada ilmuwan yang dapat memastikan penularan Virus Corona tanpa bukti.

Dr Gao Fu, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, merespon tudingan dunia internasional terhadap China terkait Virus Corona. Dia mengatakan kepada media pemerintah CGTN bahwa tidak ada ilmuwan yang dapat memastikan penularan Virus Corona tanpa bukti. (dailymail/cgtn)

Sebelumnya, Gao Fu secara tegas menunjuk jari menyalahkan pedagang di pasar Wuhan China di mana hewan liar dijual ketika negaranya akhirnya memberi tahu dunia tentang Virus Corona yang mematikan.

Pasar ditutup dan dibersihkan seperti tempat kejadian perkara, dalam kata-kata pakar lain, ketika perhatian global terfokus pada perdagangan hewan liar yang mengerikan.

Analisis awal Gao Fu masuk akal setelah wabah sebelumnya dari virus zoonosis (penyakit yang melompat dari hewan ke manusia).

Namun kecurigaan tumbuh atas kegagalan pemerintah China untuk berbagi data dari sampel hewan di pasar setelah penutupan awal.

Sekarang Gao Fu mengakui tidak ada virus yang terdeteksi dalam sampel hewan.

Dia mengatakan mereka hanya ditemukan dalam sampel lingkungan, termasuk limbah - sebelum menambahkan samping yang menarik bahwa 'virus corona baru sudah ada jauh sebelumnya'.

Tidak seorang pun boleh meragukan signifikansi pernyataan tersebut karena Gau bukan hanya ahli epidemiologi top China tetapi juga anggota badan penasihat politik utama negara itu.

Anehnya, pengungkapannya mengikuti wawancara televisi dengan Wang Yanyi, direktur Wuhan Institute of Virology, di mana dia bersikeras bahwa klaim tentang penyakit yang bocor dari unit keamanannya adalah 'fabrikasi murni'.

Pembalikan tiba-tiba Gao Fu datang setelah serangkaian penelitian meragukan klaim aslinya.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017. (dailymail)

Sebuah makalah Lancet yang terkenal hanya menemukan 27 dari 41 kasus terkonfirmasi yang 'terpapar' ke pasar - dan hanya satu dari empat kasus awal dalam dua minggu pertama bulan Desember 2019.

Dua minggu lalu, The Mail on Sunday mengungkap makalah akademis kunci lain oleh tiga ahli biologi yang berbasis di Amerika Serikat yang mengatakan semua data yang ada menunjukkan bahwa Virus Corona atau Covid-19 dibawa ke pasar oleh seseorang yang sudah terinfeksi.

Jadi apa artinya semua ini?

Sayangnya, jumlah temuan penelitian besar tampaknya lebih dalam daripada penyebaran kebingungan tentang coronavirus, yang jauh lebih tidak terduga daripada virus pernapasan sederhana dalam cara menyerang tubuh.

Seperti yang dikatakan Gao dalam wawancara lain, ini adalah Virus Corona ketujuh yang menginfeksi manusia, namun tidak satu pun dari pendahulunya yang bertindak seperti yang aneh ini.

"Perilaku virus ini tidak seperti coronavirus," katanya.

Berkenaan dengan ketiga ahli biologi Amerika, mereka 'terkejut' menemukan virus 'sudah pra-adaptasi dengan transmisi manusia', kontras stabilitas yang sebelumnya dikenal dengan Coronavirus yang berkembang dengan cepat selama epidemi Sars global antara tahun 2002 dan 2004.

Minggu lalu , para ilmuwan Australia juga menemukan Sars-CoV-2 - jenis baru coronavirus yang menyebabkan penyakit - "disesuaikan secara unik untuk menginfeksi manusia".

Tetapi Nikolai Petrovsky, peneliti vaksin yang mengepalai tim Australia, mengatakan virus itu 'tidak khas dari infeksi zoonosis normal' karena tiba-tiba muncul dengan kemampuan 'luar biasa' untuk masuk ke manusia sejak hari pertama.

Dia juga menyoroti 'situs pembelahan furin', 'yang memungkinkan protein lonjakan untuk mengikat secara efisien ke sel-sel di beberapa jaringan manusia, meningkatkan infektivitas, dan tidak ada dalam coronavirus yang paling mirip.

 

Beberapa ahli mengatakan ini mungkin telah berevolusi melalui mutasi selama 'penularan tidak dikenal pada manusia' setelah menyeberang dari seekor binatang.

Tentu saja akan membantu untuk menemukan host perantara seperti musang yang 'memperkuat' virus Sars dari kelelawar.

 

Peneliti China Vs Peneliti Amerika 

Sebuah makalah oleh Profesor Yong-Zhen Zhang, seorang ahli China terkemuka, mengatakan ini adalah 'perbedaan yang paling penting' antara virus baru dan kerabat terdekatnya, virus bernama RaTG13 itu berasal dari kelelawar.

Prof Zhang juga mencatat virus yang paling dekat dengan virus baru diambil dari kelelawar di Yunnan, 1.000 mil dari Wuhan China.

Meskipun 96 persen secara genetik serupa, 'pada kenyataannya ini kemungkinan mewakili lebih dari 20 tahun evolusi virus'.

Pekan lalu, Direktur Institut Virologi Wuhan, Wang, mengatakan para ilmuwan di laboratoriumnya telah mengisolasi dan memperoleh coronavirus dari kelelawar tetapi bersikeras mereka hanya memiliki 'tiga jenis virus hidup'.

Klaimnya dibantah dan 'terbukti salah' oleh pakar biosekuriti Richard Ebright, profesor biologi kimia di Universitas Rutgers, New Jersey, yang mengatakan lembaga tersebut telah menerbitkan analisis lebih dari tiga jenis Coronavirus kelelawar hidup.

Sedikit yang meragukan virus aneh ini datang dengan samaran mematikan dari seekor binatang.

"Alam menciptakan virus ini dan sekali lagi terbukti sebagai bio-teroris paling efektif," kata Francis Collins, direktur US National Institutes of Health.

Namun ahli genetika yang sangat dihormati ini, yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama, menambahkan secara signifikan: "Apakah [coronavirus] bisa dengan cara tertentu diisolasi dan dipelajari di laboratorium ini di Wuhan, kita tidak memiliki cara untuk mengetahui."

Di sinilah letak kuncinya. Adalah bodoh pada tahap ini untuk mengesampingkan kemungkinan, betapapun kecilnya, pandemi ini mungkin merupakan konsekuensi dari kebocoran laboratorium China.

Seperti dikatakan Profesor Petrovsky, para ilmuwan di mana pun yang bekerja dengan virus mikroskopis dapat membuat kesalahan dan ada banyak contoh untuk membuktikan hal ini.

Yang terpenting bagaimana cara untuk menemukan asal-usulnya.

Jika pandemi ini adalah peristiwa alami, maka dapat meletus lagi dari sumber yang sama - dan lain kali dengan dampak yang lebih eksplosif.

Contohnya adalah Ebola, penyakit zoonosis lain (dari kelelawar buah) yang pertama kali muncul pada tahun 1976 di Afrika.

Semua data mengindikasikan wabah menyebabkan kurang dari 300 kematian - sampai wabah berikutnya di Afrika Barat pada tahun 2014 menyebabkan 11.310 kematian.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump tetap meminta China untuk lebih terbuka atau transparan terkait asal usul Virus Corona.

Informasi diperoleh Donald Trump, virus ini memang bukan berasal dari pasar tradisional di Wuhan China.

Donald Trump sendiri telah memutuskan hubungan dengan WHO setelah organisasi kesehatan dunia itu dinilai lebih pro ke China.

WHO dinilai terlalu cepat dengan mengatakan bahwa virus tersebut bersumber dari hewan yang dijual di pasar tradisional Wuhan.

Presiden China Xi Jinping pun tetap pada keyakinannya bahwa Virus Corona bersumber dari hewan yang dijual di pasar tradisional.

Peneliti Si Manusia Kelelawar China Dikucilkan

Sebelumnya diberitakan Wartakotalive.com, kecurigaan dunia internasional bahwa Virus Corona atau Covid-19 bukan berasal dari pasar tradisional di Wuhan, China, mulai terkuak.

Bahkan, sebuah fakta baru kini diungkap media-media barat terkait pengakuan peneliti senior di Institut Virologi Wuhan, China, terkait ancaman Virus Corona itu terhadap manusia.

Dailymail.co.uk melaporkan, seorang virologis utama dan timnya di Institut Virologi Wuhan memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China 11 bulan sebelum epidemi Coronavirus melanda kota itu.

Prediksi yang tidak menyenangkan datang dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh Shi Zhengli dan rekan-rekannya di Institut Virologi Wuhan ketika mereka menekankan pentingnya melakukan penyelidikan virus dari kelelawar.

Shi Zhengli yang dijuluki 'Wanita Kelelawar', diduga mengurutkan gen dari virus corona baru dalam tiga hari, tetapi dibungkam oleh bosnya.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017. (dailymail)

• AMERIKA Desak Dirjen WHO Tedros Mundur karena Dinilai Terlalu Lemah terhadap China Terkait Corona

• MENLU Amerika dan Inggris Peringatkan China untuk Terus Terang, Sebut Virus Corona dari Lab Wuhan

Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru, telah membunuh lebih dari 145.000 orang dan menginfeksi lebih dari dua juta di seluruh dunia sejak pandemi dimulai di Wuhan Desember lalu.

Institut Virologi Wuhan, sebuah lembaga senilai 34 juta poundsterling yang berafiliasi dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, telah menjadi pusat kontroversi di tengah krisis global.

Teori mengejutkan mengklaim bahwa virus, secara resmi dikenal sebagai SARS-CoV-2, berasal dari institut, yang memiliki laboratorium berlantai empat dengan tingkat keamanan hayati tertinggi P4.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di lab Wuhan.

Tetapi Cina bersikeras bahwa WHO tidak menemukan bukti bahwa coronavirus buatan manusia.

Laboratorium Wuhan Simpan 1.500 Virus Mematikan

Peringatan nyata adalah bagian dari makalah penelitian yang diajukan oleh Shi, wakil direktur di institut, dan tiga penulis bersama pada Januari 2019.

Penelitian itu diterbitkan pada bulan Maret 2019.

Dalam artikel tersebut, tim menyoroti kemungkinan epidemi koronavirus lain di China dengan menganalisis tiga wabah berskala besar yang disebabkan oleh Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS), dan Sindrom Diare Akut Swine (SADS).

Dikatakan bahwa ketiga patogen itu adalah virus korona dan dapat ditelusuri kembali ke kelelawar, dan dua di antaranya berasal dari Cina.

Para peneliti mendesak: 'Dengan demikian, sangat mungkin bahwa wabah koronavirus yang menyerupai SARS atau MERS di masa mendatang akan berasal dari kelelawar, dan ada kemungkinan peningkatan bahwa ini akan terjadi di Cina.

'Oleh karena itu, investigasi virus korona kelelawar menjadi masalah mendesak untuk mendeteksi tanda-tanda peringatan dini, yang pada gilirannya meminimalkan dampak wabah di masa depan di Tiongkok.'

Tim tersebut menunjukkan bahwa ukuran, populasi, dan keanekaragaman hayati Tiongkok dapat mendorong penyebaran bug potensial.

Ini juga menggarisbawahi tradisi Cina yang menyukai daging segar.

"Budaya makanan Cina menyatakan bahwa hewan yang disembelih hidup lebih bergizi, dan keyakinan ini dapat meningkatkan penularan virus," tulis koran itu.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Shi telah menemukan pada 2018 bahwa manusia mungkin dapat terpapar virus corona langsung dari kelelawar setelah melakukan penelitian, menurut Beijing News.

Institut Virologi Wuhan, yang menyimpan lebih dari 1.500 jenis virus mematikan, mengkhususkan diri dalam penelitian 'patogen paling berbahaya', khususnya virus yang dibawa oleh kelelawar.

Meskipun para ilmuwan percaya bahwa virus itu menyerang manusia dari binatang buas yang dijual sebagai makanan di pasar sekitar 10 mil dari lab, para ahli teori konspirasi mempromosikan berbagai asumsi.

Amerika dan Inggris Marah

Donald Trump (foto pada hari Rabu) mengatakan AS sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Wuhan, China.

Donald Trump (foto pada hari Rabu) mengatakan AS sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Wuhan, China. (dailymail/getty image)

Sebelumnya diberitakan, China kini mendapat tekanan berat setelah sejumlah pajabat dari negara-negara Eropa dan Amerika meminta pemerintah China berterus terang mengenai sumber Virus Corona atau Covid-19.

Laporan-laporan interlejen yang dikemukakan pejabat Eropa dan Amerika Serikat mencurigai bahwa Virus Corona bersumber dari laboratorium biologi yang tengah dikembangkan China di Wuhan, China.

Eropa dan Amerika telah menurunkan tim untuk melakukan investigasi secara menyeluruh terhadap kasus tersebut.

Inggris dan Amerika adalah dua negara yang paling keras mengkritik China yang dianggapnya tidak jujur terkait Virus Corona.

Demikian rangkuman yang didapat Wartakotalive.com dari berita-berita yang dimuat media asing seperti Dailymail.co.uk, AFP, barrons.com, dan CNN.

Dari Amerika Serikat dilaporkan, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menuntut agar China 'berterus terang' setelah adanya laporan bahwa coronavirus berasal dari laboratorium China.

Hanya saja, Virus Corona itu bukan sebagai bioweapon, tetapi sebagai bagian dari percobaan untuk membuktikan bahwa ilmuwan China lebih unggul dari Amerika dalam mengidentifikasi ancaman virus yang muncul.

Pernyataan Mike Pompeo itu muncul setelah Presiden Donald Trump mengatakan pada Rabu bahwa AS sedang menyelidiki apakah virus corona pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Institut Laboratorium Virologi Wuhan.

Sebuah mikrograf elektron pemindaian berwarna dari sel apoptosis (merah) yang sangat terinfeksi partikel virus Virus Corona (SARS-COV-2, warba kuning), diisolasi dari sampel pasien.

Sebuah mikrograf elektron pemindaian berwarna dari sel apoptosis (merah) yang sangat terinfeksi partikel virus Virus Corona (SARS-COV-2, warba kuning), diisolasi dari sampel pasien. (dailymail/EPA)

• ALHAMDULILLAH, Pertama Kali Pasien Corona Sembuh Lebih Banyak Daripada Pasien Meninggal di Indonesia

Setelah berita tentang wabah itu akhirnya diketahui publik, para pemimpin China dengan cepat menyalahkan 'pasar basah' Wuhan di mana hewan liar - meski bukan kelelawar - dijual untuk konsumsi.

Sebuah sumber memberi tahu Fox News bahwa bencana itu adalah 'penutupan pemerintah termahal sepanjang masa'.

Berdasarkan data Johns Hopkins University & Medicine sampai Jumat (17/4/2020) pagi ini, jumlah kasus Virus Corona di dunia 2.151.199 kasus.(Jft/WARTAKOTA)



 

 GULIRKAN KE BAWAH UNTUK MELIHAT ARTIKEL LAINNYA