25 June 2018

Khazanah

Zakat Fitrah Untuk Membersihkan Diri dan Meningkatkan Solidaritas Kepedulian Sosial

KONFRONTASI - Zakat Fitrah yang merupakan rukun Islam ke-3 setelah shalat dan puasa yamg diperintahkan kepada umat Islam agar sebagai pribadi dan sebagai individu yang diciptakan oleh Allah untuk memiliki tanggung jawab yang besar terhadap sesama umat manusia. Zakat fitrahyang merupakan zakat badan ini diperuntukkan bagi seluruh umat manusia, seluruh umat muslim yang ada di dunia, yang tugasnya adalah untuk membersihkan diri termasuk dari perbuatan jahat..

Rajin Membaca Suat Al-Waqiah Dijauhkan Dari Kemiskinan

KONFRONTASI -  ADA seseorang yang bertanya beberapa hal: Benarkah kefakiran itu mendekatkan kepada kekufuran? Bagaimana kedudukan hadis tentang doa nabi supaya hidup dalam keadaan miskin?

Adakah hadis yang menyatakan bahwa orang yang membaca surat Al-Waqiah setiap malam akan dijauhkan dari kemiskinan?

Jawaban yang diberikan Ustaz Ammi Nur Baits :

1. Barangkali penanya mengisyaraktan pada hadis yang cukup populer di masyarakat yaitu:

"Hampir saja kefakiran itu menyebabkan kekufuran." Hadis ini derajatnya dhaif (lemah).

Syekh Ali Jaber : Ini Manfaat Shadaqah

Oleh: Syekh Ali jaber

 

 

Bismillahirrahmanirohim.

ﺍﻟْﺤَﻤْﺪُ ﻟِﻠَّﻪِ ﺍﻟَّﺬِﻯ ﺑِﻨِﻌْﻤَﺘِﻪِ ﺗَﺘِﻢُّ ﺍﻟﺼَّﺎﻟِﺤَﺎﺕ
ُ
Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmus shalihaat
(Segala puji bagi Allah yang dengan nikmatNya sempurnalah seluruh kebaikan)

مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ أَضْعَافًا كَثِيرَةً ۚ وَاللَّهُ يَقْبِضُ وَيَبْسُطُ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

Kebahagiaan Abu Bakar Ketika Berhijrah Bersama Rasulullah

KONFRONTASI-Abu Bakar As-Shiddiq radhiallahu anhu (RA) bukanlah seorang Rasul, namun keutamaan dan kebaikannya tak pernah habis untuk dituliskan. Beliau adalah orang yang paling kuat keimanannya setelah para nabi. Dan juga orang yang paling mencintai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (SAW).

Dalam Kitab Sirah An-Nabawiyah yang dilansir dari KisahMuslim.com, dikisahkan perjuangan Abu Bakar dan Rasulullah SAW ketika hijrah ke Madinah. Ketika Allah mengizinkan Nabi hijrah, para sahabat pun bersegera berangkat. Baik laki-laki atau perempuan, tua dan muda, dewasa maupun anak-anak, bertolak dari Mekkah menuju menuju Madinah. Mereka menempuh perjalanan 460 Km melintasi gurun yang panas dan gersang.

Ibnu Hisyam dalam kitab Shirah Nabawiyahnya mencatat, Abu Bakar adalah salah seorang sahabat yang bersegera memenuhi seruan Allah dan Rasul-Nya untuk berhijrah. Ia meminta izin kepada Rasulullah untuk berhijrah. Namun beliau SAW bersabda, “Jangan terburu-buru. Semoga Allah menjadikan untukmu teman (hijrah)”. Rasulullah berharap agar Abu Bakar menjadi temannya saat berhijrah menuju Madinah.

Suatu hari Jibril memberi kabar kepada Rasulullah bahwa orang-orang Quraisy telah membulatkan tekad untuk membunuh beliau. Jibril memerintahkan agar tidak lagi menghabiskan malam di Mekkah.

Nabi pun mendatangi Abu Bakar dan mengabarkannya bahwa waktu hijrah telah tiba untuk mereka. Aisyah radhiallahu ‘anha yang saat itu berada di rumah Abu Bakar mengatakan, “Saat kami sedang berada di rumah Abu Bakar, ada seorang yang mengabarkan kepada Abu Bakar kedatangan Rasulullah dengan menggunakan cadar (penutup muka). Beliau datang pada waktu yang tidak biasa”.

Kemudian beliau SAW meminta izin untuk masuk, dan Abu Bakar mengizinkannya. Beliau bersabda, “Perintahkan semua keluargamu untuk hijrah”. Abu Bakar menjawab, “Mereka semua adalah keluargamu wahai Rasulullah”.

Rasulullah kembali mengatakan, “Sesungguhnya aku sudah diizinkan untuk hijrah”. Abu Bakar menanggapi, “Apakah aku menemanimu (dalam hijrah) wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Iya.”

Lalu Rasulullah menunggu malam datang. Pada malam hari, Nabi keluar dari rumahnya yang sudah dikepung orang-orang kafir Quraisy. Lalu Allah menjadikan mereka tidak dapat melihat Nabi SAW. Saat itu Rasulullah menabur debu di kepala-kepala mereka, namun mereka tidak menyadarinya.

Beliau menjemput sahabat Abu Bakar yang saat itu itu sedang tertidur. Abu Bakar pun menangis bahagia, karena menemani Rasulullah berhijrah. Aisyah mengatakan, “Demi Allah! Sebelum hari ini, aku tidak pernah sekalipun melihat seseorang menagis karena berbahagia. Aku melihat Abu Bakar menangis pada hari itu”. Perjalanan berat yang mempertaruhkan nyawa itu, Abu Bakar sambut dengan tangisan kebahagiaan.

Sembunyi di Gua Tsur

Dalam perjalanan hijrah ke Madinah, Rasulullah SAW dan Abu Bakar bersembunyi di sebuah gua yang dikenal dengan nama Gua Tsur atau Tsaur. Gua Tsur adalah gua berada di puncak Jabal (bukit) Tsur Kota Makkah, berjarak terletak sekitar 7 Km dari Masjidil Haram. Nabi dan Abu Bakar sembunyi di Gua Tsur untuk menghindari kejaran kafir Quraisy.

Ketika sampai di mulut gua, Abu Bakar berkata, “Demi Allah, janganlah Anda masuk ke dalam gua ini sampai aku yang memasukinya terlebih dahulu. Kalau ada sesuatu (yang jelek), maka akulah yang mendapatkannya bukan Anda”.

Abu Bakar masuk kemudian membersihkan gua tersebut. Setelah itu, Abu Bakar tutup lubang-lubang di gua dengan kainnya karena ia khawatir jika ada hewan yang membahayakan Rasulullah keluar dari lubang-lubang tersebut; ular, kalajengking. Hingga tersisalah dua lubang, yang nanti bisa ia tutupi dengan kedua kakinya.

Panglima TNI: Al-Quran Pedoman Umat Manusia Dalam Mencapai Kebahagiaan Dunia dan Akhirat

KONFRONTASI - Kitab suci Al-Quran merupakan wahyu Allah SWT yang disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril untuk dijadikan pedoman bagi umat manusia dalam mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Maka sepatutnya kita sebagai umat Rasulullah SAW selalu memuliakannya dengan membaca, mengambil pelajaran dari isi AlQuran serta mengamalkannya dalam kehidupan kita sehari-hari.

Virus Pembiaran

Oleh: Abdullah Zaen, Lc., MA

Banyak orang mengeluhkan rusaknya kondisi akhlak masyarakat di zaman ini. Korupsi merebak di segala lini. Perselingkuhan sudah teramat biasa terjadi. Pergaulan bebas di antara remaja yang sulit terkendali. Dan masih banyak lagi potret parahnya kondisi memprihatinkan perilaku para manusia belakangan ini.

Puasa dan Kesadaran Perjalanan Eksistensial Manusia

Oleh : Effendi Ishak

Dialog Spiritual Bung Karno dengan Prof. Kadirun Yahya

Bung Karno

Sebuah pertemuan sakral yang dialami oleh Prof. DR. H. Kadirun Yahya, Msc – seorang angkatan 1945, ahli sufi, ahli fisika dan metafisika dan pernah menjabat sebagai rektor Universitas Panca Budi, Medan – dengan Presiden RI pertama Ir. Soekarno.

Ia bersama rombongan saat itu diterima di beranda Istana Merdeka (sekitar bulan Juli 1965) bersama dengan Prof. Ir. Brojonegoro (alm), Prof. dr. Syarif Thayib, Bapak Suprayogi, Admiral John Lie, Pak Sucipto Besar, Kapolri, Duta Besar Belanda.

Bukti Keselarasan Al,Qur'an dengan Ilmu Pengetahuan Modern

Oleh : Effendi Ishak

Pada bulan suci Ramadhan 1439 Hijriah tahun ini, yang berlangsung disepanjang pertengahan Mei sampai pertengahan Juni 2018 Masehi, maka akan terdapat 17 Ramadhan, yang tinggal beberapa hari lagi, dan diperingati sebagai hari turunnya kitab suci Al Qur'an, kitab suci yang sangat mulia bagi ummat Islam.

Ciri-Ciri Pemimpin Diktator Menurut Islam


Banyak nash-nash hadits Nabi SAW yang menjelaskan ciri-ciri atau sifat-sifat dari pemimpin diktator ini. Di antaranya adalah sebagai berikut :

Pertama, tidak mempunyai kapabilitas untuk memimpin masyarakat banyak.

Pages